Langsung ke konten utama

Telaah Lagu Tulus



Saya adalah penggemar lagu-lagu Tulus. Tapi ada satu lagu yang mengganggu pikiran saya. Judulnya Sewindu. Begini liriknya:

Sudah sewindu ku di dekatmu
Ada di setiap pagi, di sepanjang harimu

Siapa sebenarnya cowok di lagu ini? Kenapa di setiap pagi, setiap hari, dia selalu ada dekat si cewek? Selama sewindu. Delapan tahun, bro. Apakah dia tukang sayur yang selalu ada tiap pagi, manggil-manggil si cewek, nawarin timun bengkok? Atau malah dia tukang kebun yang tiap pagi gunting rumput dan nyiram tanaman di depan rumah keluarga si cewek?

Tak mungkin bila engkau tak tahu
Bila kumenyimpan rasa yang kupendam sejak lama

Ternyata cowok ini diam-diam suka dengan si cewek. Dan cowoknya menghakimi bahwa si cewek pasti tau perasaannya walaupun gak pernah bilang. Iya juga sih, selama delapan tahun deketin cewek gak mungkin kalau gak ada rasa. Tapi, kenapa waktu selama itu gak digunain untuk mengungkapkan perasaan? Biar bagaimanapun ucapan lebih terasa meyakinkan ketimbang cuma memandang dari jauh dan menunjukkan tatapan mupeng.

Setiap pagi kumenunggu di depan pintu
Siapkan senyum terbaikku agar cerah harimu

Ngapain nih orang nunggu di depan pintu? Senyum-senyum lagi. Si cewek pasti risih lah, tiap pagi, tiap hari, tiap buka pintu, selalu disambut dengan muka orang yang cengar-cengir gak jelas. Bisa dibayangkan, ceweknya naikin satu alis ketika ngelihat cowok aneh senyum-senyum ke dia. Terus dalam hati, ceweknya ngumpat, "Psikopat nih orang."

Cukup bagiku melihatmu tersenyum manis
Di setiap pagimu, siangmu, malammu

Oh, jadi cowoknya gak berharap apa-apa. Cuma pengen lihat senyum manis si cewek aja. Sok tulus banget. Tapi kok dia selalu ada di pagi, siang dan malam? Dia ini sebenarnya siapa sih? Kok ada terus? Si cewek gak curiga?

Sesaat dia datang pesona bagai pangeran
Dan beri kau harapan, bualan cinta di masa depan

Tuh kan. Gara-gara cowoknya gak mau nembak, gebetannya jadi ditikung orang. Apalagi orang ketiga ini kayaknya lebih mapan. Salah sendiri, kerjanya si cowok cuma nunggu depan pintu. 

Dan kau lupakan aku, semua usahaku
Semua pagi kita, semua malam kita

Oh, ternyata selama ini si cowok juga berusaha untuk dapet hati ceweknya. Petunjuk berikutnya sudah ditemukan. Mungkin si cowok ini adalah ojek langganan si cewek. Bisa juga dia bukan tukang ojek, tapi dijadikan ojek oleh si cewek, masuk jebakan ojekzone, diminta antar kesana-kesini, tapi gak kunjung jadian. Jadi, tiap pagi dia jemput depan pintu, malamnya antar pulang. Siang kadang ketemu kalau ceweknya minta dianterin beli pembalut di Alfamart.

Oh tak akan lagi kumenunggumu di depan pintu

Kasihan. Setelah delapan tahun jadi ojek langganan, akhirnya dia nyerah. Dia gak nunggu depan pintu lagi. Mungkin sekarang dia nunggu di atas genteng.

Dan tak ada lagi tutur manis merayumu

Ya baguslah. Sia-sia juga gombalin cewek orang. Mending ngerayu tukang sayur, siapa tau dikasih bonus timun bengkok.

Jujur memang sakit di hati
Bila kini nyatanya kau memilih dia

Iya lah. Kadang yang selalu ada itu bisa kalah dengan yang tiba-tiba ada tapi berani datangi orangtuanya.

Takkan lagi ku sebodoh ini
Larut di dalam angan-angan tanpa tujuan

Positive thingking boleh, asal jangan kegeeran. Beri batas waktu untuk hati kita berharap kepada satu cinta. Jangan terlalu lama menyiksa perasaan dengan mengharapkan seseorang yang gak pasti. Waktu sewindu itu lama lho. Kalau waktu selama itu dikasih buat Raffi Ahmad, Tyas Mirasih dan Derby Romero, mereka udah bisa mendapatkan segambreng manusia untuk dipacari.

Oh tak akan lagi ku menemuimu di depan pintu
Dan tak ada lagi tutur manis ku merayumu

Iya, tapi, jangan nunggu di atas genteng juga dong. Turun, turun. Mau ngintipin orang mandi, lo?

Komentar

  1. beneran yang nawarin timun bangkok kali, gegeggehg

    BalasHapus
  2. Ojekzone. Ngakak njiiir. XD
    Ahahahahak.
    Lagunyaaa bagus loh Kaaak. Kenapa jadi dibikin alwak gini, sih? Pffftt. :)))
    Bikin nggka fokus dengerin lagunya lagi, nih. ._.
    Tapi, bener juga sih. :/
    Wakakaka. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Rusak udah image kelabu di lagu Sewindu. :D

      Hapus
    2. Hahahaa. Iyaaaaak. Ini semuaaa gara-gara Kak Hariiiiis. XD
      Hayohlooooh! Tanggung jawab, Kak! Hiiii~ ._.

      Hapus
  3. -_- Kamu seperti ngomong sendiri sama video klipnya. Hehehe...
    Sehat? >_<

    BalasHapus
  4. ini ditulis bulan November tahun lalu ya kl g slh? ^_^
    aku inget pernah baca note yg ini waktu sakit, dibaca beberapa kali dan tetep lucu :D dan kayaknya waktu itu smpt komen jg di note ini ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ketauan deh repost. :D ah, senangnya bisa menghibur kamu yg sakit. :)

      Hapus
    2. hahaha, ibuku terheran2, utk pertama kalinya aku ktawa hbs plg dr RS, ktawa sndri lg! untung ga diantr ke RSJ :D

      Hapus
  5. hahaha...kamperrrr.... xD

    ini bukan telaah lagi. Nyeletuk ini mah.

    BalasHapus
  6. Ojekzone apaan dah, ini kayak lagi belajar cocoklogi sebuah lagu

    Kayaknya setiap dengerin lagunya bakal ketawa liat telaah bang haris. Ngomongin 8 tahun mungkin dia tukang roti yg tiap hari mangkal depan rumah cewek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, yang kalau lewat sering bunyi tenonet tenonet itu ya?

      Hapus
  7. Hihihi... bener ===>> "Iya lah. Kadang yang selalu ada itu bisa kalah dengan yang tiba-tiba ada tapi berani datangi orangtuanya."

    BalasHapus
  8. Hihihi... bener ===>> "Iya lah. Kadang yang selalu ada itu bisa kalah dengan yang tiba-tiba ada tapi berani datangi orangtuanya."

    BalasHapus
  9. Memang lagu-lagunya Tulus asik-asik. Saya suka sepatu, sewindu, mengagumimu dari jauh, gajah, jangan cintai aku apa adanya, teman hidup. Itu cowok yang ada dilagu itu, adalah yang ciptain lagu itu. Dengan kata lain, itu merupakan pengalaman langsung yang ditulis oleh Tulus. Jadi si Tulus itu adalah cowok dalam lagu Sewindu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, jadi itu true story! Kasihan Tulus, nunggunya kelamaan.

      Hapus
  10. Eh padahal kan lagunya Tulus yang ini dalem banget hahaha tapi kok malah disalahgunakan untuk kepentingan lawakan nih namanyaaaa hahahaha. Padahal biasanya kalo aku bikin postingan yang beginian, pasti bahasanya menye-menye dan too much galau karena menyesuaikan sama lagunya eh tapi yang dibikin Haris ini kok ya gini hahahaha kompos gas nih.

    BalasHapus
  11. syetaaan, hahahah

    ini tuh critanya, lagu'' sedih, lgu easy listening, lagu yg bikin entah cewe ataupun cowo suka sama lagu''nya tulus. lo dengan se enaknya mrubah smua arti itu. emang kamprettt.
    tapi bner juga yak, dia selama dlapan bulan di depan pintu rumah orang, emangnya ga dimarahin sama si nyokapnya cewe ya? gue juga males kali cman nngu depan pintu, ga dikasih aer minum, cman menanti senyumannya doang, jomblo parah.

    ini knapa gue ngikut'' eror kyak lu, kampret

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Rasakan. Error ini menular, Mas.

      Hapus
    2. gue laporin ke om tulus ahh~

      Hapus
  12. Duh, aku nggak tau lagu ini. Langsung googling. Penasaran. Hihi. Lagu yang katanya enak bisa dibikin lawakan sama Haris.

    Lagu pop kita kebanyakan lagu menye-menye nan galau. Coba kalau cara pandang para remaja alay kayak kamu Ris. Bayangin aja, yang ada lagu-lagu galau diprotes sana sini karena liriknya 'terlalu' dan nggak logis. Kayak Sewindu ini. Kok mau-maunya jadi ojekzone yang cuma nunggu di depan pintu. Dan akhirnya ditikung lagi.... Euuuh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Ojekzone. :D Iya, padahal saya juga pernah ngalamin kayak Tulus di lagu ini.

      Hapus
  13. Mungkin lyryic pertama itu, yah... bisa jadi yang mencintai gadis itu merupakan seorang tukang kebun nya sendiri, atau jangan-jangan yang menjadi cowok dilagu itu abangnya atau bapaknya, atau kakeknya. ntah...lah semuanya membuat bingung

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya udah jangan bingung. mending kita goyang dumang.

      Hapus
  14. hahaha gokil lo. berbicara lagunya tulus gue jadi inget lelaki gue yang juga suka banget lagu-lagunya tulus. dan di antara sekian banyak lagunya, yang familiar banget di telinga gue adalah lagu 'teman hidup'. pertamanya gue memaknai 'teman hidup' itu adalah pasangan. jodoh. tapi makin kesini gue jadi mikir. 'teman hidup?' yaiyalah teman hidup semua teman juga teman hidup kali. bukan cuma jodoh doang. kan kita temenanya semasa hidup. masa iya ada 'temen mati'

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, temen-temen blogger juga teman hidup. teman hidup di dunia blog. :)

      Hapus
  15. Kadang lagu-lagu itu liriknya ngga logis yah.. Hahah.. Sabar amat nunggu sampek sewindu. :P

    BalasHapus
  16. ending lirik lagunya bikin nyesek juga ya,udah nunggu sewidu ekh malah lebih milih yang baru :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Raditya Dika’s Book: Pakai atau Tanpa Hati, Tetap Komedi Hewani

25 Komik Doraemon Petualangan

A: Aku, Rafathar & Negara

Ngenest: Kadang Hidup Perlu Dibawa Santai

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya