Langsung ke konten utama

Oen Makin Koenyol: Maen Mulu

Cowok anti-mainstream dengan muka tanpa aturan. Gadis manis yang sering mengundang maut untuk orang di sekitarnya. Dan keluarga biasa yang diam-diam punya kekuatan sakti. Yang barusan saya sebutkan adalah ciri khas karakter yang ada dalam beragam judul komik Indonesia favorit saya. Ya, mereka adalah Si Juki, Manjali dan Sakti Family.

Selain itu, saya juga gemar baca komik religi macam Real Masjid untuk mempertebal keimanan. Baca Real Masjid, saya sempat takut ditilang oleh polisi tajwid yang ada dalam komik itu. Sebab ketika ngaji, saya menemukan nun mati dan tidak langsung lapor pihak berwajib.

Kali ini, saya diberi kesempatan untuk review komik yang bakal jadi favorit saya juga.

via republikfiksi.com
Oen Makin Koenyol: Maen Mulu
Penulis: Medz @medzcreative
Penerbit: Mokamedia

Namanya Oen. Mungkin nama panjangnya Michael Oen. Itu Owen ding. Seorang pelajar yang doyan mie instan. Kalau ditraktir dan dibebaskan milih makanan enak apa aja di restoran, Oen bakal milih mie instan. Pilihan yang tepat sekali, Oen!

Rambutnya gondrong sampai menutupi kedua telinganya. Kalau Oen naik motor tanpa pelindung kepala, gak bakal kena tilang polisi. Sebab rambutnya udah kayak helm SNI. Overall, Medz sudah berhasil menciptakan karakter komik yang unik.

Cover komik ini sungguhlah keren tiada-tara. Bikin mata segar kayak baru lihat Chelsea Islan dan Chelsea Olivia pakai jersey Chelsea sedang lari pagi di alun-alun. Saya suka warna biru muda yang mendominasi cover. Biru muda aja saya doyan, apalagi mamah muda. Mau.

Karena sub judulnya 'Maen Mulu', benang merah komiknya tentang Oen dan teman-temannya yang bermain bersama untuk mengisi waktu liburan. Entah bakal seperti apa kalau sub judulnya diganti jadi 'Maen Gila'. Mungkin Oen bakal main di pantai, lalu pakai teropong untuk mengeker cewek-cewek cantik berbikini yang ketawa-ketiwi sembari lari-lari dijilati ombak. Ini Oen apa Warkop DKI sih?

Komik Oen ini benar-benar menghibur. Bab pertama berjudul "Berenang di Musim Panas itu Menyenangkan" menjadi pembuka yang baik. Saya betah untuk menyimak kekonyolan Oen dan teman-temannya. Lewat tingkah Oen, Medz menyuguhkan punchline-punchline di setiap kesempatan. Iya, banyak banget punchline di komik ini. Kadang berakhir menjadi plot twist, kadang bikin gubrak. Oen emang koenyol!

Misalnya, ketika Oen dan temannya memesan tiket masuk kolam renang. Penjaga loketnya nanya, "Mau pesan tiket berapa?" Dengan wajah bersemu merah, Oen berucap, "Hmm 3 Orang. Yang satunya lagi buat kamu." Digombalin begitu, penjaga loket hampir guling-guling keenakan.

Contoh lainnya, ketika Oen mau masuk kebun binatang. Ketika penjaganya hendak periksa tiket, Oen malah nunjukin tiket bioskop. Kayaknya tiket bioskop waktu pertama kali nonton film horor bareng mantannya deh. Terang aja, penjaga kebun binatangnya marah. Sebab mantannya Oen adalah mantannya juga. Ada-ada aja emang ulah konyol si Oen. Gak sekalian dia masuk bioskop pakai kupon pengambilan daging qurban.

Secara keseluruhan, komik ini menghibur banget. Oen bisa bikin pembaca geleng-geleng kepala dan terbahak sejenak. Imajinasi kita juga bakal dibikin terpleset dengan segala kejutannya. Cocok dibaca ketika liburan dan gak kemana-mana. Seenggaknya bisa ikut liburan dan maen bareng Oen. Walaupun cuma maen di dimensi komik berwarna hitam putih biru ini.

Ya, baru kali ini saya menemukan komik yang warnanya gak cuma hitam-putih aja, tapi ada warna birunya juga. Yang saya tau, warna biru adalah simbol kreativitas. Itulah sebabnya Twitter dan Facebook dominan warna biru, agar bisa merangsang kreativitas penggunanya. Nah, Medz pun melakukan hal yang tepat untuk membuat komiknya lebih menarik dan memanjakan imajinasi pembaca.

Jika tiba masanya, komik Indonesia bangkit, melejit dan menjadi raja di negaranya sendiri. Lalu satu persatu komik Indonesia diangkat jadi animasi dan disiarkan rutin di tivi ketika minggu pagi. Maka, Oen Makin Koenyol berhak untuk diberi kesempatan diangkat jadi animasi juga. Kelucuannya akan mengingatkan kita kepada Kobo Chan, Chibi Maruko Chan dan Crayon Shinchan. Bedanya, ini karya anak dalam negeri.

Mari, kita dukung komik Indonesia. Merdeka!

Komentar

  1. Merdeka!
    Iya aku lihat satu halaman yang Kepop itu... lucu ya gambarnya. Unyu-unyu. Aku kan suka gambar unyu-unyu.

    Nice, Haris... kamu nikmatin bgt buku ini.. berarti aku juga pengen baca ini. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, kamu harus baca juga! :D Bukunya kayak 3 Koplak, selain di Gramedia, di Indomaret juga ada.

      Hapus
  2. Komik yaa . .?? Kayaknya menarik sih . . ntar aja dilirik di rental buku langganan . . hahaa . .
    *mental orang suka minjem*

    Ya semoga dengan hadirnya wajah2 baru didunia perkomikan Indo, bisalah mengangkat komik Indonesia . . Aamin . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, betul. Semoga makin banyak komik dalam negeri. :D

      Hapus
  3. Harusnya bukan Oen nih nama'a tpi Oon :D
    masa di traktir makan di restoran malah pesen mie instan haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woy! Saya juga pembeli mie instan garis keras. :D

      Hapus
    2. masih mending mas pembeli mie instan garis keras.
      ini udah di kasih yg enak masih aja milih mie instan.
      apa jangan" ga bisa move on dari mie instan yah :v

      Hapus
  4. duh gue kurang suka baca komik komedi gini, cepet banget beresnya. sehari aja udah selesai dibaca haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak nyampe sehari. Sejam juga kelar. Asyik ceritanya. :D

      Hapus
  5. Ini komik'a bakal di adaptasi jadi Anime juga ga mas kaya Shinchan :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doakan saja semoga ada produser yang mau adaptasi. Biar Adit & Sopo Jarwo dan Keluarga Somad ada temannya. :D

      Hapus
    2. amin amin
      tpi klo bisa sih kualitas gambarnya kya anime" jepang mas jangan kya adit & jarwo :D

      Hapus
  6. AYO DUKUNG KOMIK INDONESIA, CINTAILAH PRODUK-PRODUK INDONESIA.

    KAYANYA LUCU YA, JD PENASARAN PENGIN BACA, BOLEH KA PINJEM HAHA. INI KEYPADBYA RUSAK

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu di perpus. Hahaha. Mintalah ke perpusda buat nyediain komik ini. :D

      Hapus
  7. Judulnya perpaduan alay sama unyuh unyuh, kayak nya seru nih komik. Nyari dulu ahh

    BalasHapus
  8. Ini kayaknya kocak banget Si Oen.
    Semoga komik dalam negeri semakin jaya! :D

    BalasHapus
  9. Komik gini suka rada nyesel sih belinya....
    Cepet kelarnya hahaha -_-
    Tapi kalau juki gue sering liat komik komik stripnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu karena ceritanya enak diikuti. :D

      Hapus
  10. Komik gini suka rada nyesel sih belinya....
    Cepet kelarnya hahaha -_-
    Tapi kalau juki gue sering liat komik komik stripnya...

    BalasHapus
  11. Kadang kalo udah menyangkut yang namanya mie instan mah itu udah beda urusan wkwk apalagi ditraktir sikat, pake telor dan cabe cabean. haha..

    Dari reviewnya ini komiknya kayaknya menarik, dengan karakter yang unik sama warnanya yang biru biru gimana gitu bikin tambah asik, kalo ada kesempatan kayaknya harus baca nih komiknya :3

    Haha animasi rutin setiap minggu pagi di tv ? jadi keinget jaman dulu kecil :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Coba kalau animasi itu buatan Indonesia semua. :')

      Hapus
  12. Kalo komik kayak gini aku kok mending minjem ya, soalnya sayang banget dibaca cepet kelar dan kalo mau ngulang baca lagi harus nunggu beberapa waktu biar ada mood lagi.

    *Dasar mental gratisan*

    BalasHapus
  13. Ngebayangin si Oen jadi keingat sama personilnya The Changcuters yang kembar itu, yang namanya Qibil, Iya gak sih rambutnya kayak gitu? :D

    Oh iya, untung sub judulnya bukan Maen Serong. Gatau juga deh kenapa untung. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Maen Serong, fix Qibil Changcut. :D

      Hapus
  14. Siiip,, komik Indonesia emang harus bangkit! Yang perlu di rubah para komikus kita adalah ciri karakter yang Indonesia banget, dari tekstur wajah orang kita masih terlalu berpatokan sama komik Jepang. Gw dulu baca Panji tengkorak, karakternya Indonesia banget. Ayo dong yang bisa bikin komik maju teruuuss! Gw belum baca komik oen, tapi kayaknya kocak, kalo ke tokbuk cari deh moga masih ada,, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Hohohoho. Masih ada bukunya. Baru terbit. :D

      Hapus
  15. Aku pikir ini manga dari Jepang, rupanya lokal toh.. Keren ah! Secara visual uda komersil banget :D

    BalasHapus
  16. Yuhuuu yuhuuu! Merdeka!
    Di komik ini, paling demen pas si Tiffany dikira tenggelam padahal enggak.:D

    BalasHapus
  17. Wuihii ternyata karya anak bangsa~
    Kayaknya seru. Kalo di dunia nyata, si Oen ini mungkin sebelas duabelas sama Andika ex Kangen Band, ya. ._. Nggak perlu pake helm SNI lagi.

    BalasHapus

Posting Komentar