Langsung ke konten utama

Writer's Block: Pengaruh Promosi Buku Terhadap Bibir Hitam

Awalnya, kami membahas tentang promosi buku di grup WhatsApp Writer's Block.

"Intinya, kita harus semangat promosi," cetus saya.

"Gue promosi malah dibilang pamer." sahut Hadi.

"Iya. Takut dibilang promo mulu, jadi gak pede." timpal Vivie.

"Dan takut diminta gratisan," tambah Hadi dengan nada sumbang berbau curhat.

"Kalau gak promo, calon pembaca mana tau kita nerbitin buku," tandas saya.

"Gak bisa gak setuju sama Haris." Rido mengamini.

Vindy cuma read chat di atas.

Kemudian, saya ingat dengan promosi yang saya lakukan di catatan Facebook. Begini isinya.

***

Dulu 3 Koplak Mengejar Cinta cuma dipajang di toko buku, tapi sekarang novel saya ini juga dijajakan di Indomaret. Saya happy dengan strategi marketing ini. Buku saya jadi lebih dekat dengan pembaca. Walaupun kenyataannya, ditempatkan di sebelah rak khusus deodorant. Lebih dekat dengan orang bau ketek. 

Sumber: https://www.facebook.com/ad.rusmianto

Saya happy. Bagaimana tidak, orang yang datang ke Indomaret niatnya cuma beli es krim Hula-Hula, begitu lihat buku saya, jadi iseng-iseng baca blurb di cover belakang. Ujung-ujungnya, pengen beli.

Jika siklus niat-beli-es-krim-doang-tapi-jadi-pengen-beli-buku-juga ini terus berlanjut, akan terjadi pemahaman umum: bahwa beli Hula-Hula rasa kacang ijo dan rasa ketan item pakai duit 50 ribu, gratis buku saya. Tapi gak dapet kembalian. Begitu, kurang-lebih, perhitungan saya. 


Oh ya, saya dan teman-teman pernah dihampiri SPG rokok. 

"Kakak ngerokok, gak?" tanya SPG rokok kepada saya yang sedang benerin rantai motor yang porot. 

"Nggak, mbak," jawab saya jujur. Sebab biar ganteng-ganteng begini, saya adalah Divergent yang otomatis termasuk faksi Candor. 

"Kenapa gak ngerokok?" Mbak SPG masih mengejar. 

"Gak boleh sama Mama," jawab saya polos. 

Lalu SPG itu pindah ke teman saya yang sedang manasin motor V-ixion. Iya, sengaja motornya dibiarin panas-panasan di sebelah kompor pecel lele. 

"Kakak ngerokok?" tanya SPG itu kepada teman saya.

"Maaf, mbak. Saya anak pertama. Gak punya kakak," jawab teman saya.

"Maksudnya kamu. Bukan kakak kamu, Kak." SPG meneteskan keringat segede biji selasih di jidat.

"Oh, nggak," jawab teman saya. 

"Kok bibirnya item?" celetuk SPG itu melukai hati teman saya.

Teman saya cuma bisa cengengesan. Padahal dia memang bukan perokok. Tapi dia juga bukan Aliando yang suka minum Fanta kadaluarsa dengan tujuan agar bibirnya tetap terlihat merah. 

Dari sini, saya kepikiran untuk menjual buku bekerjasama dengan SPG rokok. Nanti SPG bertanya kepada anak-anak muda. 

"Kakak ngerokok?" tanya SPG. Kalau misalkan dijawab nggak, SPG bakal melakukan cross selling dengan bertanya, "Pasti hobi baca ya? Biasanya kalau cowok gak ngerokok, uang sakunya dipakai buat jajan buku. Baca nih 3 Koplak Mengejar Cinta." 


Sumber: tertera di gambar


Kesimpulannya, bibir hitam bukan berarti perokok. Siapa tau cuma penyeruput kuah cumi dan penyuka buah wuni. Dan kalau strategi SPG rokok jual buku ini sukses, pabrik rokok bakal mulai mencetak buku.

Komentar

  1. Bener banget nih. Dimana-mana, kalo ada orang yang bibirnya item, pasti langsung di-judge perokok. Haduh...

    BalasHapus
  2. Makanya, pakai lipstik dong... :3
    Kalau nggak punya, sini aku pinjami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain mau dicium. Wakakakaakkkk :D

      Hapus
  3. Haha..

    Pernah suatu kejadian terjadi pada temen gue. Orangnya cukup gendut dan bibir nya agak "hitam" sih kalo diliat2..Nah jadi gini, pas olahraga ditanyain sama guru olahraga:

    "Kamu ngeroko ya?"
    "Nggak pak"
    "Kamu jangan bohong, ngerokok ya?"
    "Enggak pak"

    Padahal aslinya temen gue ini gak perokok

    Percakapan itu berulang-ulang hingga 2 menit lamanya

    BalasHapus
  4. Ini sebenarnya apa-apaa, sih? Fakta yoy....

    Gue juga pernah digituin, sampe melakukan ritual nempelin odol di bibir, biar warnyanya merah merona. Eh, ternyata berhasil.. "Terimakasih odol..." :D

    BalasHapus
  5. jadi bukan SPG rokok lagi dong, tapi SPG buku :D

    BalasHapus
  6. Strategi promosi yang bagus, Bang. Tapi ntar yang ditawarin cuma cowok-cowok dong, yang cewek-ceweknya kagak :(

    BalasHapus
  7. gimana itu rasanya di bilang gitu sama SPG nya ?? nyesek kali yaa *canda* hihihi

    dari SPG roko plus SPG buku. boleh juga tuh ide nya :D

    BalasHapus
  8. haha kampret "saya gak punya kakak"

    Oh dijual di indomaret juga ya ris? coba tar gue cari. penasaran ama isi bukunya

    BalasHapus
  9. engga salah tuh novelnya ditempatkan di sebelah rak khusus deodorant?

    BalasHapus
  10. Ngakak deh bacanya "Maaf, mbak. Saya anak pertama. Gak punya kakak,"
    bagus tuh ide'a. siapa tau pabrik roko beneran pindah usaha jadi pencetak buku

    BalasHapus
  11. aku pinjemin deh lipsstiknya, wkwkwk

    BalasHapus
  12. Produksi rokok dialihin ke buku,,, keren bang. Tujuan mulia...

    BalasHapus
  13. entah orng mengidentikkan bibir hitam itu pasti merokok. padahal belum tentu, bisa aja itu faktor keturunan.

    BalasHapus
  14. Ya, bisa juga solusinya menjadikan promosi yang tidak terlihat seperti promosi.

    Misalnya cukup dengan media gambar, foto buku di suatu tempat yang artistik terus diedit dikit biar cantik dan dipost di media sosial :)

    Marketing kan bisa banyak cara, hehe

    Salah satuny ide kolaborasi sama SPG rokok itu :)

    BalasHapus
  15. Kalo spg buku tanya "kak suka baca buku ya, itu matanya hitam pasti sering begadang baca buku" "nggak kok mbak, saya begadang buat nangisin mantan"

    Emang ada ya di Indomaret? ada sih tapi aku belum liat lagi nama pengarangnya. Mungkin kalo ada nama "haris firmansyah" bakal aku beli novelnya

    BalasHapus
  16. Aku gak ngerokok tapi bibir tetep item. Nasib aja sih yang membuat semua ini

    BalasHapus
  17. hahaha, penasaran sama buku kakak. hehehe Http://idiotismee.blogspot.com

    BalasHapus
  18. Bahaha boleh juga strateginya, biasanya kalo didepan cewek cantik (spg) kadang suka dibuat ga berdaya, ga beli roko, buku pun jadi.. haha ada ada aja mas haris -___- yakali pabrik roko mulai mencetan buku -_- buat apa ? bukunya ada tembakau nikotin dll gitu ? kwkw

    BalasHapus
  19. kebanyakan bibir item gara - gara sering ngerokok sih jadi pikiran orang waktu liat bibir hitam ya ngerokok hehe

    BalasHapus
  20. bibir item udah bawaan lahir, mau digimanain ya gak berubah.. :)
    penasaran dengan bukunya, mesti hunting neh

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

25 Komik Doraemon Petualangan

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya

Komik Bekas Kok Mahal Sih?

Guardians of the Galaxy J1 Ace

Wenda Koiman: "Tips Agar Novel Diadaptasi Menjadi Film"