Langsung ke konten utama

Anak yang Dihasilkan Saya Bersama Tangan Saya

Kalau buku saya diibaratkan anak, beginilah wujud mereka.

Si sulung yang polos dan apa-adanya. Lucu sekaligus bikin kasihan, tapi pantang menyerah.


Anak kedua yang alim dan murah senyum. Kocak, kadang usil. Cinta masakan emak dan bulan Ramadhan.

Karena kemasannya full color, anggaplah ini anak cewek. Humoris, pede dan religius

Anak cewek yang selalu ingin belajar lebih baik. Sedikit serius, hobi bercanda.


Koplak dan setia kawan. Gampang terpengaruh oleh teman-temannya, tapi tulus.

Sengaja digambarkan sebagai sosok yang misterius biar bikin penasaran. Penampakan si bungsu bisa dilihat di novel terbaru saya: Wrecking Eleven.

Wrecking Eleven
Penulis: Haris Firmansyah
Penerbit: Ping!!! (Diva Press)

Blurb:

Sepak bola menjadi titik balik kemampuanku setelah entah sudah berapa ratus kali kalah dalam pertarungan tazos, bayblade, maupun tamiya. Setelah menemukan passion itu, aku harus berjuang untuk bersama Bang Jep demi mencairkan tim sepak bola Garuda Baja yang sudah setahun dibekukan. Jatuh-bangun kami menghidupkan tim ini kembali.... Duh, kok jadi kayak lagu.

Persatuan dan kesatuan kami diuji ketika kekalahan dan hal lain menghampiri tim Garuda baja. Rupanya, strategi dan kemampuan saja tidak cukup dalam sepak bola. Kerja sama sangat dibutuhkan. Apalagi, setelah sebagian besar anggota ada yang dapat kontrak iklan sosis dan kacang atomlah, kumat main PS-lah, milih nemenin ceweknyalah, piala Walikota ini makin berat didapat.

Kami adalah sekumpulan pejuang di lapangan.

“Di lapangan, kita satu tim. Di luar lapangan, kita sahabat!"

Semua ilustrasi di atas digambar dengan penuh kasih sayang oleh Vindy Putri.

Komentar

  1. Kirain apaan, ternyata buku.
    Btw, keren desainnya. Ajarin lah..

    BalasHapus
  2. Ilah mas salah paham gue, gue kira pas ngebaca judulnya di dashbor blog something porn, eh ternyata to itu yah. Hmmm

    jadi ngak sabar pingin ngebaca novel baru lo mas haris. =D

    dianexploredaily.blogspot.com

    BalasHapus
  3. Ciyeee, anaknya banyak, ciyeee~
    Ada yang udah mapan belum? Mau kunikahin~ Ihik. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada, Neng. Tapi cewek juga. Maw? :3

      Hapus
  4. keren nih desainnya
    semoga sukses kawan

    BalasHapus
  5. Bersemu-semu sampai mukaku merah lihat banner yang paling bawah... :D

    BalasHapus
  6. Enak ya kalo ppunya pacar jago bikin kayak gituan, butuh ilustrasi juga dijabanin :D

    Vindy jangan lupa minta bagian royalti sama Haris :D

    btw, 3 koplak belum lama udah ada buku baru lagi hahahaha gaul emang si Haris :D

    BalasHapus
  7. paling suka ilustrasi 'good hobby , bad habit' . kayaknya serius banget liat buku nya tapi muka nya lucu apalagi pakai kaca mata .
    hebat sekali kak vindy

    BalasHapus
  8. date note inspirasinya L dari karakter death note ?

    BalasHapus
  9. benar-benar misterius dan bikin penasaran aja

    BalasHapus
  10. walah novel toh

    Jadi kapan GAnya bang

    *loh hahahaha :D

    BalasHapus
  11. Dari bayangan rambutnya mirip si sulung yah

    BalasHapus
  12. wuih nerbitin buku lagi, kerennn.... udah masuk ke toko toko buku belum nih? Mau liat di gramed coba..., di jogja udah ada ?

    BalasHapus
  13. Bwkwkwkw apaan ih itu akhirannya ngakak pas "sebagian besar anggota ada yang dapat kontrak iklan sosis dan kacang atomlah, kumat main PS-lah, milih nemenin ceweknyalah"

    Dasar pria out of the box xD

    Ihhh bukunyaaa. pada lucu-lucu. naksir akuuuu :3

    BalasHapus
  14. Dari awal aku udah nyari siapa yang desain. Kalo bg Haris, mau aku kasi 2 jempol. Rupanya, beliau. hehehe.

    Pengen mengatakan sesuatu, tapi tak sanggup. Karya Vindy emang bagus-bagus, jadinya wajar saja ilustrasinya bisa jadi keren gitu.

    Sukses terus untuk buat anaknya, bg.

    Eh.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

Critical Thirteen

25 Komik Doraemon Petualangan

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

5 Komik Indonesia yang Lucu Sekali

Ekspedisi Selera dan Melawan Bosan Selama Naik Kereta Api

Wenda Koiman: "Tips Agar Novel Diadaptasi Menjadi Film"