Langsung ke konten utama

Telisik OST Catatan Akhir Kuliah

Saya udah nonton Catatan Akhir Kuliah. Untuk catatan, film ini bukan sekuel dari Catatan Akhir Sekolah. Ceritanya sih standar, mahasiswa masuk friendzone, ditolak cewek, ditolak juga judul skripsinya. Pokoknya, keadaan mahasiswa yang berada di titik nadir begitulah.

via www.skripsit.com

Kali ini, saya gak mau bahas filmnya. Filmnya udah lucu banget, bikin saya ketawa sampai nangis, jadi gak ada catatan untuk Catatan Akhir Kuliah ini. Harapannya, Studio Darihati Films bisa bikin film yang lucu-lucu lagi. Mungkin berminat mengangkat novel saya menjadi film. Ya siapa tau.


Budi Doremi yang kebagian peran sebagai tukang kasih pakan kambing di film ini, menyumbangkan lagu sebagai original soundtrack. Judulnya Friendzone. Nah, di sini saya mau menelisik lagu Friendzone tersebut. Ada pesan apa sebenarnya di balik penciptaan lagu Friendzone? Mari, kita telisik. Begini liriknya:

Kita jalan berdua
Bergandengan tangan
Tapi tak jadian


Zaman sekarang gandengan tangan itu gak cuma dilakukan oleh mereka yang pacaran. Jadi, kalau cuma gandengan tangan pas jalan, jangan keburu kepedean. Belum tentu dia suka kamu. Bisa aja dia cuma butuh temen berpegangan tangan pas nyeberang zebra cross. Ya, kebanyakan cewek itu gak bisa sendiri melakukan hal ini-itu. Izin ke toilet aja ngajak temen. Apalagi sekarang udah ada teknologi jamban couple.

sumber: Google Image dengan keyword "Jamban Couple"

Gandengan tangan pas jalan aja langsung ngarep jadian. Gimana kalau diajak gandengan tangan saling menguatkan dan memotivasi sewaktu memakai fasilitas jamban couple ini? Pasti udah minta yang macem-macem deh. Bisa disimpulkan, cowok dalam lagu ini terlalu cepat untuk kegeeran.

Kita nonton berduaan
Dan makan malam
Tetap tak jadian


Nah, ini baru mujur. Nonton di bioskop cuma berduaan. Karena gak mungkin cowok dalam lagu ini booking satu bioskop khusus untuk dia dan gebetannya, pastilah filmnya gak rame, sampai cuma dua orang yang nonton. Akhirnya, satu bioskop serasa milik berdua. Yang lain cuma sekuriti dan mbak penyobek karcis.


Udah dikasih kesempatan oleh semesta untuk nonton berdua, ternyata cowoknya gak mau keluar duit banyak. Dia gak mau beli popcorn yang harganya setara dengan nasi padang. Dia malah nyumpetin bungkus nasi Padang di tas dan dibuka ketika udah di dalam bioskop. Kelakuan. Makan malam sih makan malam, tapi gak di dalem bioskop juga, kali. Pakai nasi padang lauk rendang campur sambel ijo ikan teri, lagi.

Ini nasib yang mengenaskan
Harus terjadi lagi


Sebelum nyalahin cewek, apalagi nyalahin nasib, sebagai cowok, kita harus introspeksi diri dulu. Apakah kita sudah benar memperlakukan cewek secara gentleman? Ngajak cewek nonton dan makan malam pakai nasi padang di bioskop sewaktu film diputar, jelaslah sebuah kesalahan. Momennya gak pas. Nasi padang itu cocoknya disantap pas istirahat makan siang. Biar bisa tidur nyenyak di toilet kantor.

Bayangin, ceweknya udah dandan cakep-cakep pakai lipstik seharga 500 ribu, makannya pake tangan kosong di dalam bioskop gelap-gelapan. Bibirnya yang dipoles lipstik mahal jadi berminyak. Kuku-kukunya yang udah di-manicure jadi belepotan kuah rendang. Gimana gak masuk Friendzone? Gak ada romantis-romantisnya sih.

Bukan mau suudzon
Tapi orang bilang
Itu friendzone


Ya, kalau cowok dalam lagu ini rajin melihat isu-isu yang tersebar di social media dalam bentuk meme comic dan status bijak Mario Teguh, tanpa menunggu orang yang bilang, dia sendiri bisa menilai kalau dia telah masuk ke dalam friendzone.


Malah, sekarang friendzone udah berkembang menjadi banyak cabang. Contohnya, Betadine-zone, dimana cowok dimanfaatkan untuk mengobati luka hati cewek, setelah sembuh, cowoknya ditinggal pergi. Ada juga kompor-zone, cewek menjadikan cowok sebagai gebetan buat manas-manasin mantannya doang. Ada lagi, Timezone, tempat bermain ding-dong.

Malam telpon-telponan 
Hingga pagi datang
Tetap tak jadian


Kenapa teleponnya malam-malam sampai pagi? Ah, pasti neleponnya pake paket nelepon begadang. Nelepon siang-siang pasti gak berani, karena tarifnya mahal. Kalau memang niat ngajak teleponan, seharusnya dilakukan sebelum jam tidur. Cewek kok diajak begadang. Jadian kagak, paru-paru basah iya.

Bisa jadi, di saat cowok ngajak begadang teleponan sampai pagi, selesai teleponan, ceweknya malah ngucapin selamat pagi ke cowok lain. Pedih. Ternyata cowok dalam lagu ini dijadikan teman menanti pagi, biar si cewek gak telat ngucapin selamat pagi ke cowok yang disuka. Alamak.

Sudah banyak perhatian
Juga kesempatan
Masih tak jadian


Artinya, cowok dalam lagu ini kurang perhatian. Kalau dia memang perhatian, dia bakal tau kalau dia cuma dianggap "teman". Coba lebih diperhatiin lagi deh. Apakah dari gerak-geriknya, sang gebetan menunjukkan punya rasa yang sama?

Tidakkah cukup yang engkau lihat 
Pertemanan ini sungguh berat


Tuh, temanan aja udah berat, malah minta jadian! Ayolah, mulai kenali apa yang sebenarnya kita butuhkan, bukan mengejar keinginan semata. Mungkin saat ini kita hanya butuh teman, bukan pacar. Itu.

Tidakkah indah bila kita bersama
Tapi tidak di mimpi saja


Mending tidur lagi aja.

Komentar

  1. Kak Haris mah emg paling bisa 👍

    BalasHapus
  2. bisa bisaaaaaa :))
    eh tapi intan suka sama lagu ini. lucuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga suka sama cewek yang suka sama lagi ini. lucuuu. :D

      Hapus
  3. jamban dobel ituloh. kapan kita mau duet ris? ke jamban bareng. terus selpihh

    BalasHapus
  4. Hahahahahahahaha ini asli ngakak bacanya. Butuh waktu brp lama nih kak buat telisik lagu ini? 😂

    BalasHapus
  5. Hahahahahahahaha ini asli ngakak bacanya. Butuh waktu brp lama nih kak buat telisik lagu ini? 😂

    BalasHapus
  6. Hahahaha...
    Gue mikirnya lo butuh waktu berapa lama buat ngepasin ini lirik sampai jadi kayak postingan ini Ris.. itu di bioskop berdua pasti karena nontonnya pilem horor yg norak itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh saya pernah nonton berdua. Film romance religi remaja gitu.

      Hapus
  7. Temanan aja udah berat, malah minta jadian! Uedan!

    BalasHapus
  8. Bhahahahahk gue juga udah nonton CAK. Err, tapi kalo kata gue nggak lucu-lucu amat sih. Paling Abdurnya doang. Huhuhu. Anyway, gue baru tau itu judul lagunya Friendzone, makasih Hayiisss!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Abdur yang bikin lucu. Hahaha. :D

      Hapus
  9. Huahaha.. butuh semedi berapa lama buat bikin analisis berapa bait, trus dijadiin postingan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan membuang banyak waktu sih. :D

      Hapus
  10. kayaknya harus cepat peka bang kalau lagi friendzone .
    Jadi menurutmu ini film paling bagus tahun ini bang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lucu aja. Kalau film bagus tahun ini, belum tau. Nunggu akhir tahun.

      Hapus
  11. kalo gak salah lu juga pernah ngulik arti dari lagu dangdut kan ya? haha kayaknya bakat dibidang ngartiin lagu menjadi absurd nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi. Iya, Don. Akhirnya saya punya bakat khusus ya.

      Hapus
  12. Liat foto jamban nya, entah kenapa gue kebayang jamban nya itu ada di toilet cowok. Sesama cowok saling pegangan tangan sembari buang hajat. Astaga!!!!! Kenapa gue bayangin gitu? Kayanya masih kepengaruh dua postingan blog ini yang agak menjijikkan. Haha

    BalasHapus
  13. Ada Abdur di film itu. Wiiiiih.
    Hahahaha, jeli banget kalau soal lagu, Bang Har. Peka banget sama liriknya. Sama perasaan cewek gitu juga gak? Eeeh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya cuek kalau sama cewek. Biar kesan cool-nya dapet.

      Hapus
  14. Hahaha. Oh yang dianggep friendzone itu si cowok ya kalo dari lagu itu. Padahal kan bisa aja si cewek. Huuuuu. POSTINGAN INI PASTI HANYA INGIN MENURUNKAN KADAR KEMASKULINAN PARA COWOK! *DEMO* *BAKAR BAN* *NGAJAK FRIENDZONE*

    BalasHapus
  15. Telisik ah
    Catatan akhir kuliah
    Harap tak Ada salah
    Semua sudah

    BalasHapus
  16. Kampreeet. Aku baca post ini gara gara tweetmu di retweet Budi Doremi. Dari liriknya aja udah lucu, dibikin post kayak begiin jadi tambah lucu. Liat banget imajinasinya :))

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Raditya Dika’s Book: Pakai atau Tanpa Hati, Tetap Komedi Hewani

25 Komik Doraemon Petualangan

A: Aku, Rafathar & Negara

Ngenest: Kadang Hidup Perlu Dibawa Santai

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya