Langsung ke konten utama

Tawa Saya Terhenti Karena Ini

Hal yang paling saya hindari ketika keluar rumah adalah ketemu mantan. Suatu waktu, saya pergi jajan bakso di warung bakso favorit saya. Di perjalanan, saya bersenandung girang seperti anak kecil.

"Jajan, jajan. Jajan bakso."

Naasnya, sesampainya di warung bakso, saya melihat mantan sedang ngebakso bareng pacarnya. Mereka keringetan bareng. Saya buru-buru ambil sikap pura-pura gak lihat. Lalu saya mencari meja yang jauh dari meja dua insan yang sedang dimabuk kuah bakso itu. Setidaknya pandangan saya terhalang oleh botol kecap.

Entah kenapa, rasa bakso hari itu terasa hambar. Makan bakso gak pernah secanggung itu. Sejak hari itu, bakso favorit saya bukanlah bakso favorit saya lagi.

Selain di warung bakso, saya juga pernah ketemu mantan yang lain di lobby bioskop. Waktu itu, saya bersama teman kantor sedang ketawa-ketawa di depan poster film Youtubers. Kemudian, dari pintu keluar, muncul mantan bersama pacar barunya yang baru selesai nonton. Ketika mata saya dan mata mantan bertemu, sekejap saja sang mantan terhenyak dan mematung beberapa jenak dengan tangan masih memegang pintu. Tawa saya terhenti.

Tom yang masih bisa ketawa bareng Summer via www.pinterest.com

Melihatnya, saya hanya tersungging. Mengingat alasannya memutuskan saya adalah pengen fokus cari kerja. Dan, sekarang, lihatlah dia malah dapat pacar. Kerjaan macam apa itu!

Kejadian berikutnya super-duper canggung. Saya sendiri berharap teman saya berubah jadi Jessica Veranda, atau minimal Odeya Rush. Biar saya percaya diri mengenalkannya kepada sang mantan yang saat itu menggandeng cowok berkumis dengan rambut model jamur. Sekilas mirip anggota Generation of Miracles di anime Kuroko No Basuke, yakni Midorima Shintarou.

Belakangan ini, saya sering nonton sendirian. Hal ini disebabkan karena perbedaan selera antara saya dan cewek yang saja ajak nonton. Bukan, bukan selera film. Tapi selera teman nonton. Saya selera nonton ditemani dia, eh, dia lebih berselera kalau nonton bareng cowok lain.

Waktu nonton Mockingjay Part 2, saya sendiri duduk di pojokan. Tanpa terasa, sewaktu nyimak drama antara Katniss, Gale dan Peeta, saya ketiduran. Ya udah, tidur aja gitu. Gak peduli Katniss nyium Gale seperti orang mabuk. Gak peduli ada bapak-bapak mati karena nginjek ranjau. Gak peduli Peeta pernah lempar roti gosong kepada Katniss yang tiga hari gak makan nasi. Gak peduli.

Saya terbangun oleh bunyi bom yang ada di film terakhir seri Hunger Games itu. Ketika bangun, saya melihat ke sebelah: hanya bangku kosong. Saat itu saya merasa seperti Tom Hansen ketika masa-masa sulit ditinggalkan Summer. Ya elah. Baper amat.

Kalau gak sendiri, saya biasa nonton berempat bareng temen sepermainan. Teman sepermainan saya ini aneh-aneh. Ada satu teman saya yang sewaktu diajak nonton Mockingjay Part 1, dia malah tidur pulas. Saya sempat menertawakan perilaku uniknya tersebut. Kemaren, saya kena tulah, saya tidur ketika nonton Mockingjay Part 2. Karma itu ada.

Teman saya satu lagi, lebih aneh. Dia sering ngajak shopping baju-baju lucu di mall. Tapi dia milih bajunya lama banget. Kayak cewek. Alasan dia sangat selektif bukan karena mencari harga terendah, tapi karena dia pernah mengalami trauma.

Sewaktu mudik naik kereta, teman saya ini pernah sebelahan dengan mas-mas yang kemejanya sama persis dengan kemeja yang dipakainya hari itu. Selama berjam-jam teman saya ini harus terjebak canggung di dalam gerbong kereta. Mungkin kadar canggungnya sama dengan saya ketika ketemu mantan bersama pacar barunya. Ditambah, handai taulan dari teman saya ini bukannya memberikan support, malah menertawakan kebetulan yang lucu ini.

"Saudara kembar yang selama ini terpisah akhirnya dipertemukan kembali di satu gerbong kereta," ejek mereka dengan hati riang.

Sudah sering saya menemani teman saya ini mencari pakaian di mall. Saking lamanya menunggu dia menentukan pilihan, saya gemes sendiri. Akhirnya, saya iseng lihat-lihat. Lalu saya mulai ikut milih-milih baju. Sampai toko tutup, teman saya belum menemukan barang yang dia mau. Sementara saya pulang dengan menenteng dua kantong belanjaan berisi kaos, kemeja, sweater, jeans, singlet dan kolornya Justin Bieber. Padahal  di awal saya niatnya cuma nemenin dia beli baju batik, kenapa di ending saya yang borong?

Saya gak bisa bayangin, kalau dia ngajak saya cari calon istri di biro jodoh. Mungkin pulang dari biro jodoh, dia tetap jomblo. Sementara saya udah berstatus poligami dengan membawa pulang empat istri, sembilan mertua dan tiga lusin dedek-dedek gemes.

Kalau besok teman saya ini minta ditemani cari baju lagi, saya bakal mengusulkannya untuk buka Zalora. Di sana, dia bisa pilih barang yang dia mau. Selama apapun dia milah-milih baju, bakal ditungguin adminnya. Kebetulan Zalora juga sedang menggelar Brand Ambassador Program. Cocok untuk teman saya yang hobi ngajak orang belanja. Bisa dapat komisi!


Komentar

  1. Balasan
    1. Yoi coy. Mana nama kamu sama kayak nama doi, lagi.

      Hapus
  2. hmm... mantan mantan mantan mantan.

    "Saya gak bisa bayangin, kalau dia ngajak saya cari calon istri di biro jodoh. Mungkin pulang dari biro jodoh, dia tetap jomblo" hahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klik label mantan biar terasa sensasinya. :)

      Hapus
  3. Ah lagi serius serius, ternyata ujungnya job review :D Asiiik deh

    BalasHapus
  4. Wah, tulisan bagus ini diujungnya berisi Job Review.
    Yeah....

    Btw, emang nggak enak yaak kalau lihat mantan terus sok-sok nggak kenal. Syok. Pingin tanah tiba-tiba ngehisep lalu pergi menghilang dari dia :))

    BalasHapus
  5. Nggak papa Bang Har. Ketiduran di bioskop. Tapi.... kok tau Katniss nyium Peeta kayak orang mabuk?

    Waw. Dari mantan ke job review. Memang enak ya belanja di Zalora, kemungkinan buat ketemu mantan pas belanja jadi nyaris nggak ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh. Gale. Bukan Peeta. Salah tulis. Pas nyium Peeta mah sepenuh hati. Sampe ngehasilin dua ekor anak. Aaaarrrgh :(

      Hapus
    2. Anaknya lucu-lucu ya. Kayak kamu sama Nanda. :)

      Hapus
  6. Mantan oh mantan hahaha. Temennya pilih baju apa pilih jodoh sih, lama amat :D Ujungnya ternyata job review yaa, good!

    BalasHapus
  7. Tawa saya terhenti karna anu,, paragraf terakhirnya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang itu malah bikin tawa saya kembali. Bisa belanja. :))

      Hapus
  8. HMM. Mantan, ya. Kadang emang bikin males. :))
    Btw, emang si Hansen sempet jadian ama Summer? Bukannya mereka gak jadian? CMIIW.

    Dapetnya yang tema ambasador yak. Gue dapet yang Harbolnas hehehe.

    BalasHapus
  9. alasan mantan putus dari elo gara-gara mau fokus cari kerja ya bang?? ahh itu akal2 an aja bang hehe

    yang penting yang sekarang bang. mantan kan masa lalu

    BalasHapus
  10. Baca dialog di awal pake gaya ngomongnya si Perampok Keji XD "Jajan jajan"

    Saya juga nonton Mockingjay part 2 sendirian sih (pertama kalinya nyoba nonton sendirian ww asik juga ternyata). Bangku kiri-kanan kosong melompong. Bisa nyemil seenak jidat (nggak ada yang protes sama suaranya dan gak ada yang mintain) sambil asik tebar spoiler gak ada yang protes (karena gak ada yang denger, satu deretan kursi isinya cuma aku).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu saya ikutan fluxcup pas jajan. :D

      Hapus
  11. Sering-sering nulis kayak gini, ya. Hiburan banget. Trims.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Raditya Dika’s Book: Pakai atau Tanpa Hati, Tetap Komedi Hewani

25 Komik Doraemon Petualangan

A: Aku, Rafathar & Negara

Ngenest: Kadang Hidup Perlu Dibawa Santai

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya