Langsung ke konten utama

Antara Gadget dan Keluarga

Sewaktu SMP, saya berbagi handphone dengan bapak saya. Pada zaman itu, usia saya memang masih terlalu dini untuk punya HP sendiri. Dengan HP bapak saya, saya pernah kirim SMS ke gebetan. Gebetan saya bernama Niken, seorang gadis berambut brunette dan berpipi kemerah-merahan.

SMS pertama yang saya kirimkan untuk Niken tergolong manis pada masanya:

"Halo, Niken! Lagi ngapain nih? Udah makan, belum? Kalau udah makan, jangan lupa cuci piringnya ya."

Tapi, SMS saya yang manis itu tidak dibalas oleh Niken begitu saja. Butuh waktu lama untuk Niken mengetikkan balasan. Mungkin dia masih bingung cari-cari huruf di keypad HP.

Belum sempat mendapatkan balasan SMS dari Niken, HP keburu dibawa bapak saya keluar rumah.

SMS yang bikin deg-degan ketika dibuka via www.beritateknologi.com

SMS Niken sampai ke inbox ketika HP sudah dipegang oleh bapak saya.

"Maaf, ini siapa ya? Nomor lo nggak ada di kontak gue. Balas ya."

Begitulah isi SMS balasan Niken. Terkesan ketus tapi manja. Sayangnya, yang pertama kali membacanya adalah bapak saya. Ditambah, bapak saya ini tergolong bapak-bapak yang rajin. Dia pun berinisiatif membalas SMS tersebut dengan maksud mewakili anaknya yang berhalangan membalasnya tepat waktu.

Bapak saya memang tidak mau membuat seorang gadis menunggu lama.

“Ini Haris. Teman sekelasmu.”

Itulah SMS yang diketikkan bapak saya untuk Niken.

Niken kembali membalasnya:

“Haris yang mana ya? Perasaan, nggak ada teman sekelas gue yang namanya Haris.”

Niken memang benar. Ketika itu saya dan Niken memang sudah tidak sekelas lagi. Terakhir sekelas, saya dibikin jatuh cinta olehnya.

Namun, bapak saya tidak menyerah begitu saja. Beliau kembali membalasnya:

“Iya. Ini Haris. Bukan teman sekelasmu.”

Singkat, padat dan tentunya membuat kening berkerut.

Setelah itu, Niken tidak membalas lagi. Sama seperti perasaan saya kepadanya yang tak terbalaskan.

Tapi, saya bersyukur, SMS antara Niken dan bapak saya terhenti di titik itu. Jika Niken dan bapak saya meneruskan berbalas SMS sampai berlembar-lembar, saya akan menjadi pihak yang tersakiti. Hal itu bisa dijadikan Niken sebagai jawaban untuk pernyataan cinta saya.

“Maaf, Haris. Gue nggak bisa terima cinta lo. Gue udah nyaman dengan perhatian yang diberikan bokap lo. Sekarang panggil gue, ‘Mamah’.”

Waktu terus bergulir, tapi tradisi berbagi gadget di keluarga saya masih berlanjut. Kali ini diperankan oleh bapak dan adik-adik saya dengan objek penderita sebuah tablet. Tablet ini sengaja dibelikan untuk Sadam, adik bungsu saya yang masih SD. Sadam iri dengan teman-teman sepermainannya yang punya tablet masing-masing, jadi dia merengek minta dibelikan juga.

Di tangan bapak saya, tablet ini digunakan untuk berkomunikasi sebagai pengganti HP beliau yang rusak. Bapak saya memang jarang awet punya HP. Kalau nggak rusak, dijual. Kalau nggak dijual, dibikin bagaimana caranya supaya rusak.

Di tangan Andi, adik pertama saya, tablet ini dioptimalkan sebagai media bermain monopoli online. Di malam yang sepi, terkadang dari kamar remaja lulusan SMK jurusan listrik itu terdengar suara cewek imut berseru:

“Tentukan urutan melempar duda!”

Mendengarnya, saya kaget. “Ada masalah apa nih? Malam-malam lempar duda?” batin saya di kamar sebelah.

Di tangan Sadam, tablet ini dimanfaatkan untuk bermain game dan nonton film kartun dengan subtitle Bahasa Thailand. Bersama teman-temannya yang masih bau kencur kemaren sore, Sadam kerap bermain game dan bikin keributan di rumah.

Pernah suatu waktu, saya memergoki Sadam bermain game yang tidak cocok untuk usianya yang masih hitungan jari. Di game itu pemain bebas mencuri mobil mana saja, lalu mobilnya dipakai kebut-kebutan di jalan raya. Sangat tidak mendidik.

Andi dipastikan sebagai pelaku yang meng-install game brutal tersebut. Pantas saja, setiap malam Andi berniat melempar duda. Ternyata game ini penyebabnya. Saya harus mencegah Sadam agar tidak memilih jalan yang sama dengan Andi. Sebab, duda itu untuk disayangi, bukan untuk dilempari.

“Sadam, anak kecil nggak boleh main game begini. Nanti otak kamu rusak,” ujar saya. Sebagai kakak yang baik, belum pernah menikah dan sedang mencari seorang gadis yang tiga tahun lebih muda, saya merebut tablet dari tangan mungil Sadam.

Setelah itu, ganti saya yang memainkan game itu. Ternyata seru juga! Saya sampai minta diajari Sadam bagaimana cara mencuri tank baja dan kabur dari kejaran polisi.

Komentar

  1. bokap lu kayak gw tuh bang
    gw kalo punya hape suka gonta ganti dan g bertahan lama
    sekali sms udah gw buang hapenya terus beli yg baru

    BalasHapus
  2. Duh. Bapaknya so sweet. Cepat balas sms. Trus si Sadam umurnya berapa, Bang Har? Kayaknya ngegemesin gitu. Nonton kartun subtitle Thailand. Kalau kakaknya nonton Jan Dara, film Thailand. :D

    Whoaaaaa. Ini job review ya. Mulus bener.:D Hapenya keren nih. Sebagai tante yang baik, aku rasa ini cocok buat lima keponakanku. Trus tradisi berbagi gadget bakal berjalan di antara mereka. Serem juga kalau dibeliin satu-satu. Yuhuuuu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Umur Sadam berapa ya? Masih di bawah sepuluh tahun. Kelahiran 2007. Jan Dara-nya pake disebutin lagi. :D

      Ini blog competition kok, Cha. Ayo, ikutan. :D
      Hadiahnya smartphone. Bisa kamu kasih ke keponakan kamu. :D

      Hapus
  3. “Tentukan urutan melempar duda!”

    Entah kenapa, aku bacanya pake nada suara cewe di monopoli online itu bang. Hahahaaa
    Dadu yaoloooh

    Widih keren, Acer Liquid Z320 dilengkapi dengan fitur Kids Center. Aplikasi belajar sambil bermain gitu ya bang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau versi komika jadinya begini:

      “Tentukan urutan melempar Didu!”

      Yup. Kids Center udah kayak PAUD dimasukkan ke dalam sebuah smartphone.

      Hapus
  4. bapa cepat tanggap, ris. mantep tuh

    kadang gadget bisa mempengaruhi anak-anak secara berlebihna jika mereka tidak kita kontrol. acer liquid bagus tuh buat mereka, sehingga orang tua merasa terbantu akan perannya dalam mendidik anak.

    eh, gue ngetik bahasa kaya gitu inget bikin bab 1, ris haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya baku bener komentar kamu, Er. Langsung ACC, lanjut bab 2 deh. :D

      Hapus
  5. Bapaknya haris kayaknya peka banget masalah cewek, apa emang lagi kesepian. eehhh maap bang..

    wuhuuuu, artikel lomba nih. moga menang !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Saus tartar! Bapak saya itu woy! :D

      Aamiin. Makasih doa dan dukungannya. :D

      Hapus
  6. wuhuuuu..
    ceritanya untuk lomba..

    klo menang jangan lupa bagi-bagi hadiah ya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hadiahnya nanti dibagi-bagi ke emak dan adik-adik saya. :D

      Hapus
  7. Ahhh jadi ingat waktu sms gebetan tapi pake hape ibu, soalnya waktu belum punya hape.

    Btw, udah beberapa kali baca blog competition si acer kni, tapi ini yang paling keren. Semoga menaaang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, makasih ya dukungannya Uben. Semoga Acer Indonesia memenangkan saya. Aamiin. :D

      Hapus
  8. bapakmu keren ya har..
    anak sd udah main begituan keren..

    moga menang har.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya hidup di keluarga yang keren. :D

      Siap. Terima kasih doanya. :)

      Hapus
  9. Yakali bang ditikung sama bapak sendiri :( kok bacanya lucu sih haha.

    Wih, ini baru keren nih gadget yang bisa mewadahi bakat minat seorang anak. Bisa menunjang dunia anak kecil. Tapi sayang saya belum punya anak (loh?)

    Semoga menang dan gadgetnya bisa dikasih ke bapak ya bang biar ganti lagi (?) Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jadinya lucu kalau beneran ditikung. :D

      Punya adik atau keponakan? Bisa nih diberikan sebagai hadiah. :D

      Udah pernah ngasih hape ke bapak. Dijual juga sama dia. :D

      Hapus
  10. gue pernah pakai hp samaan sama ibu bang hehe. gue gugup banget kalau sampe di bls gitu hhe. yang ada gue malah di intorgasi lagi sama nyokap hhe,

    yaelah ternyata bang haris malah keasyikan main lempar duda tadi haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan saya yang lempar duda. Adik saya! :D

      Hapus
  11. aku jadi ngefens berat sama bokap lo bang Haris :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Apa yang bisa dijadikan alasan ngefans? :D

      Hapus
    2. mengerti gaya anak muda masa kini.. tsahhh XD
      membantu anak menemukan tambatan hati :v

      Hapus
  12. Wih aman nih ya kalo pake hape ini. Gara-gara ada kids center wohoooo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuul! Aman dan harga terjangkau. :D

      Hapus
  13. wkwkwk.. gokil bg ayah dan anak XD
    Btw HP nya canggih ya bisa khusus buat anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho'oh. Canggih banget. Kalau anak kecil masuk ke Kids Center, gak bisa keluar lagi. Ada keamanannya gitu untuk parental control.

      Hapus
  14. Aduh bang... Bapaknya gak gampang nyerah ya haha.

    Review ini keren, bang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun. Nggak gampang nyerah! Yosh!

      Makasih ya Dara. :)

      Hapus
    2. Yosh! Semangat berjuang wahai anaknya bapak! :v

      Hapus
  15. wkwkwk panggil saya Mamah. Mamah Dedeh tepatnya. Kkkk

    BalasHapus
  16. Buset inisiatif bales sih iya si bapak, tapi jawabannya kaku banget yaaak hahaha. eh bisa juga dibilang cool sih B)
    hati hati ditikung bapak, bisa jadi itu adalah jodoh terakhirmu di masa depan. udah nikah, eeeeh balikan ke bapak. yaelah masak mau dilempar juga. silahkan lempar duda XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Ujung-ujungnya lempar duda lagi. :D

      Hapus
  17. Ya ampun, gk kebyang kalo Niken bneran jadi mamah mu bang. Wkwkwk

    Tp ini cerdas. Semakin canggih semakin besar resiko kenakalan remaja. Harus ada aplikasi canggih kyk gni ni untk mengawasi bibit2 bangsa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang harus, Ga. Semakin canggih gadget, harus semakin canggih juga keamanannya. Biar adek kita nggak bengal. :D

      Hapus
  18. Oh, keren juga nih. Aman untuk bocah-bocah. Tapi gue nggak punya sodara yang masih kecil. Duh. :(

    Gudlak, Ris. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Persiapan kamu punya anak, Yog. :D

      Thanks ya. :D

      Hapus
  19. Kampret Niken pasti bingung banget dengan balasan dari bapak. Lalu berawal dari kebingungan itu siapa tau Niken jadi mamah. Ya setidaknya kan masih satu rumah ris hahaha

    Wih, baru tau acer punya fitur kayak begini. Canggih banget, hp sebelah aja nggak ada fitur untuk anak anak yang kayak begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu rumah sih satu rumah. :D

      Iya baru cuma Acer yang bisa begini. :)

      Hapus
  20. Hahahaha kayakmya kamu jadi kocak gini karena papamu deh. Wkwkkwk. Aku baru tau ada fitur ini dari Acer. Aman berarti ya buat adik-adikku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aman buat adik-adik kamu, Cha. Cobain! :D

      Hapus
  21. BHAHAHAHANGKEEE ITU SI BAPAK APA-APAAN BANGET MALAH NGELES “Iya. Ini Haris. Bukan teman sekelasmu." KAMVRET :'D
    Nggak kebayang juga kalo gebetan ternyata malah jadian sama orang tua sendiri. Gobloque :'))
    Acer keren yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya namanya improvisasi bapak-bapak emang begitu. :D

      Iya. Keren banget Acer. :)

      Hapus
  22. “Maaf, Haris. Gue nggak bisa terima cinta lo. Gue udah nyaman dengan perhatian yang diberikan bokap lo. Sekarang panggil gue, ‘Mamah’.”
    bhaaaak :v

    berati gue harus beli hape ini dong?
    gue masih anak-anak, suka ngegame, dan... dan... dulu gue langsung masuk se nggak paud ataupun tk dulu. yawlohhhhhh #nangisdipojokan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus beli! Biar ngerasain indahnya masa kanak-kanak. :D

      Hapus
  23. Bangsat, ngakak terus aku bang, serius. Cerita tentang Bapak sama gebetanmu itu bikin ngekek banget. Sama Bapakmu yang hpnya sering rusak dan kalo nggak rusah dirusakin. Anjir, ngekek banget.

    Semoga menang deh bang. Biar Sadam nggak ngelempar duda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Kalau menang, Sadam punya mainan yang sesuai dengan usianya. :D

      Hapus
  24. artinya si acer ini bisa ngefilter mainan game sesuai usia gitu yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, ada aplikasi dimana anak-anak cuma bisa mainin game sesuai dengan usianya. Gitu. Canggih deh. Buat calon dedek. :D

      Hapus
  25. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

Critical Thirteen

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

25 Komik Doraemon Petualangan

Demi Feeds Instagram Lebih Aesthetic!

Tutorial Mengendarai Sepeda Motor

Naik Kangaroo ke Samarinda