Langsung ke konten utama

Tertular Gamophobia

Hadi Kurniawan pernah nulis sebuah curahan hati di blognya. Bahwa dia mengidap Gamophobia. Yakni ketakutan akan pernikahan. Saya heran, nikah kok ditakutin? Emangnya sunat?

Padahal kata orang, nikah itu enak. Nggak tahu deh kalau kata cangcorang. Karena cangcorang jantan setiap habis kawin, kepalanya dikunyah pasangannya. Yang jelas, rasanya nikah itu beda dengan sunat yang sakitnya kayak digigit semut. Semut rangrang satu koloni.

Sama seperti Hadi Kurniawan si lelaki gingsul yang doyan karaokean pakai aplikasi Smule, saya juga sejujurnya masih takut untuk menikah. Setiap ditanya kapan nikah, saya selalu mengalihkan perhatian dengan menunjukkan trik sulap terbaru. Sebab saya belum punya calon untuk dinikahi. Masa saya harus naik pelaminan sendirian kayak peserta Ninja Warrior? Kan, takut kepleset. Bayar SPP ke ruang TU aja saya harus ditemani satpam sekolah. Apalagi kawin.

Mengenai kriteria pasangan hidup, saya pengen punya istri yang sepemahaman. Ngeri juga sih dengan pemikiran cewek zaman sekarang yang nggak mau diajak susah. Alasannya, mereka sejak kecil sudah hidup enak dan nyaman di bawah lindungan abah, masa iya dinikahi untuk diajak susah? Padahal lelaki yang punya kasih-sayang tulus nggak bakal membiarkan perempuannya bersusah hati. Namun yang namanya hidup nggak selalu mulus-mulus saja. Karena hidup berbeda dengan tampangnya Donna Visca yang supermulus.

Donna Visca si gamer mulus (sumber: google image)

Allah selalu menjanjikan rezeki untuk setiap hambaNya. Jadi, manusia nggak perlu takut nggak kebagian rezeki. Apalagi takut lapar setelah menikah. Itu sama saja meremehkan janji Allah. Selama manusia masih hidup, berarti rezekinya masih ada. Tapi Allah pun sudah memperingatkan. Bahwa setiap insan akan diuji keimanannya dengan cobaan. Ketika cobaan itu datang, entah kesempitan atau kesulitan hidup, apakah cewek yang nggak mau diajak susah ini masih tetap setia? Timbul pertanyaan.

Saya pernah ditinggalkan oleh seorang cewek (yang sekarang sudah jadi mantan paling jahat nomor dua versi sesuka hati saya) dengan alasan ini. Dia lebih memilih cowok lain yang sudah berstatus pegawai tetap. Tetap pegawai, maksudnya. Nggak tahu deh kapan jadi bosnya. Sementara saya saat itu masih kuliah sambil kerja. Dan masih sayang dia. Tapi dia seakan nggak percaya saya bisa menjadi raja bajak laut di masa depan. Cerita selengkapnya bisa dibaca di buku terbaru saya.

Dari pengalaman getir itu, saya jadi skeptis dengan cewek. Bahkan saya jadi punya pemikiran ekstrim, jika seorang cewek nggak mau menerima cowoknya di saat si cowok masih belum menjadi siapa-siapa, maka cewek itu pun akan meninggalkan cowoknya ketika si cowok tidak punya apa-apa lagi.

Benar kata orang tua zaman dulu, carilah pasangan hidup dari agamanya. Kalau paham agama, dia akan mengerti bahwa sesungguhnya hidup ini hanya untuk Allah. Tujuan berkeluarga untuk beribadah bersama, bukan hanya untuk bersenang-senang di kamar pengantin. Kalau cuma mau bersenang-senang, tonton aja video stand up comedy Uus sewaktu memperagakan T-Rex yang susah disuruh mandi. Atau ikutan menyerbu  gedung apartemen terlantar yang dijadikan sarang penjahat bersama Iko Uwais dan kawan-kawan. Nanti Ray Sahetapy bakal mengucapkan, "Selamat bersenang-senang." Cerita selanjutnya bisa tonton film The Raid.

Sampai sekarang, saya masih belum punya kepercayaan diri untuk memulai sebuah hubungan baru dengan gadis-gadis yang silih-berganti menggoda saya. Mungkin sampai saya memenuhi kriteria calon menantu idaman versi lingkaran mertua Indonesia. Atau sampai saya menemukan gadis yang sepaham dengan saya. Bahwa jalan kesuksesan memang harus ditempuh dengan berdarah-darah dan bukan dalam waktu yang singkat.

Membaca kisah sukses Edi Mulyono membangun Diva Press dari nol, saya tambah yakin. Bahwa di balik kesuksesan seorang suami, ada istri sholehah yang selalu mendoakan dan mendukung. Beruntung sekali Pak Edi punya istri yang mau bersabar diajak hidup prihatin. Misalnya berbagi shampo satu sachet berdua. Walaupun terkesan irit, tapi tetap romantis. Beda dengan rutinitas keramas Hadi Kurniawan yang dalam seminggu bisa habis satu botol shampo. Tapi cuma dipakai sendiri. Sudah gitu, keramasnya sambil nyanyi, lagi. Nyanyinya satu album. Album Best of Ayu Ting Ting yang dijual di Indomaret.

Untuk sekarang saya memang masih takut dengan pernikahan. Saya sedang mengumpulkan keberanian dan kepercayaan diri yang sempat dihancurkan oleh mantan-mantan saya yang cakep. Sekarang saya masih ingin menyelesaikan urusan saya dengan mimpi-mimpi saya yang ketinggian. Mungkin nanti, ketika saya sudah lebih dewasa daripada hari ini, di saat saya sudah selesai dengan dunia saya sendiri, saya akan menjemput jodoh saya dengan mobil mewah pada kencan pertama seperti ending anime Bakuman.

Komentar

  1. Bukan gamophobia juga sih. Lebih ke belum siap. Gitu *nyengir

    BalasHapus
  2. Hahaha. Bang Har bahas Bang Hadi lagi. Lama-lama aku bakalan ngefans sama Bang Hadi nih. Apalagi dia suka karaokean pake aplikasi Smule. Sama kayak aku. Huahahaha.

    Postingan ini edisi bijak plus kocak ya, Bang Har. Bawa-bawa Uus sama The Raid. Hahaha. Btw itu mantan terjahat nomor dua aja udah jahat kayak gitu, yang nomor satunya gimana, Bang? (Icha kepo ih!)

    Cepat atau lambat, semoga ketemu jodohnya ya, Bang Har. Jangan gamophobia. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau tahu mantan terjahat nomor satu versi sesuka hati saya? Pantengin terus harisfirmansyah.com. Malah promosi.

      Aamiin. Kamu juga semoga ketemu Zai ya.

      Hapus
    2. Nomer satunya yang di Date Note bukan? *ikutan kepo*

      Hapus
    3. Bukan. Ini time skip 2 tahun setelah Date Note. :D

      Hapus
  3. Nih kayaknya ada perasaan terselubung sama Hadi deh. Dibahas mulu. Tapi oke juga...kan LGBT lagi marak. Kwkwkw.

    Tentang nikah, ga usah takut laah bener tuh Allah bakal jamin rezeki. Nikah tu rezeki yang udah dibawa sm si cowok ya bakal digabung sama rezeki si cewek. Bersatu dah istilahnya. Dan sebagai cewek yang sejak kecil alhamdulillah hdup cukup, gue juga kagak mau sengsara tapi pgn juga berjuang sama seseorang. So, i chose someone yang masih kuliah sebagai temen idup hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak LGBT juga sih. Cuma empet aja sama tuh orang. Kerjaannya nyindir saya mulu di blognya.

      Iya, pengen cari yang kayak Agi gini nih. Dimana ya?

      Hapus
  4. engga usah takut nikah bang, tenang aja
    banyak kok yang blom nikah
    saya salah satunya
    ngomong-ngomong soal belom nikah
    kenapa orang yg belom nikah itu, apalagi cowok pasti belom punya istri? kan aneh
    dan buat cewe juga kalo belom nikah itu pasti belom punya mertua? kan aneh juga loh
    ya betul tuh carilah pasangan yang seagama
    insyallah kalo yang seagama itu pasti satu agama
    dan agamanya insyaallah sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya. Kamu pemikirannya mindblowing juga. :D

      Hapus
  5. Jangan nikah~~
    nanti nyesel~

    hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak nikah malah tambah nyesel, Teh.

      Hapus
  6. mau dicariin ris. au buka biro jodoh lho he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, nanti dulu deh, Mas. Belum siap. :D

      Hapus
  7. Beberapa dengan cara kehinaan. Super sekali.

    Setuju banget, kita udah punya rezeki masing masing. Yang penting mah usaha sama doa. Udah itu doang.

    Ini donna visca mulus amat, dah. Ini serius gamers? Cari di google ah, penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Donna Visca ini gamer Dota. Mantep!

      Hapus
  8. Rada berat ya, bahas nikah. Gue jadi merasa cemen banget. Ketika temen-temen udah banyak yang nikah, udah fokus karier, dan serius cari duit buat masa depannya, gue waktu itu malah resign karena pengin bahagia (emang nganggur bahagia, ya?).

    Oiya, gue baru tahu kalo takut nikah itu namanya gamophobia. Makasih, Ris! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kamu pernah mengalami ditinggal sama cewek yang milih cowok yang udah mapan, kamu bakal mengerti kebahagiaan yang sesungguhnya, Yog! :D

      Sama-sama.

      Hapus
  9. Berat banget bahas nikah. Ya pasti semua masih dalam keragu-raguan bang. Tapi ketika kita niat pasti bisa and gak ragu lagi. *sok ngajarin, padahal belum nikah juga.

    Gamophobia, kira gue phobia apa. Eh ternyata nikah. Baru tau gue bang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin karena saya belum niat nikah dalam waktu dekat kali ya.

      Hapus
  10. Gamophobia itu takut nikah yah?
    hmm,,, baru denger...

    duh, udah pada ngomongin nikah
    gue yang lulus stm taun kemaren mah cenmen banget kayaknya...
    Wkwkwwwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nikmatilah masa indahmu sebelum datang masa puyengmu, wahai Wahyu!

      Hapus
  11. emm.. gamophobia baru tau aku soal gituan.
    kata ini kadang juga sering muncul dalam pikiaranku,jika seorang cewek nggak mau menerima cowoknya di saat si cowok masih belum menjadi siapa-siapa, maka cewek itu pun akan meninggalkan cowoknya ketika si cowok tidak punya apa-apa lagi.

    semoga cepet berlalu bang har, ndang cepet menemukan jodohmu.
    bener tuh nikah dengan yang se agama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah. Serem kan? Udah nggak punya apa-apa, ditinggalin lagi. Tambah nggak punya siapa-siapa.

      Hapus
  12. Bang Hadi hobinya sama kek gue nih, karaokean pake aplikasi Smule.
    Jangan2 kitaaa ... suka karaoke !!

    Gamophobia ya ?? gue kayaknya mirip2 sama Gamophobia bang, Philophobia, ketakutan akan jatuh cinta.
    Hiks :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kamu bukan takut jatuh cinta, tapi takut tidak terbalas. Rite?

      Hapus
  13. Aku baru tahu kalo ada yang phobia dengan menikah. Bang Hadi gamophobia ya ternyata.
    Hahaha suka nyanyi di smule. :'D

    Wah bahas nikah, berat nih. Kalo Ibu aku pesan, ' Cari laki-laki yang mau berusaha. ''
    Jadi ntar, sesulit apapun kehidupan rumahtangga, mau jatuh bangun insyaallah dia bisa berusaha untuk mempertahankan rumahtangganya.

    Iya dia bang. Entahlah dianya siapa :'D AHAHAAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau sayang, dia pasti bakal selalu berusaha. ;)

      Hapus
  14. Hahaha baru tahu kalo dia Gamophobia. :))
    Gue malah jadi penasaran sama mantan lo yang paling jahat nomor dua versi sesuka lo. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan. It's a trap. Dia udah bahagia dengan cowok pilihannya.

      Hapus
  15. Roasting terus sampe gosong, Pang. Hahaha

    BalasHapus
  16. huwaalaah ngomongin nikah, saya baru lulus SMA tahun kemaren bang :'v belum mau mikirin kesana

    BalasHapus
  17. versi jahat menurut situ ? itu berarti masih cinta. udah udah ikhlas aja, jgn dendam gitu.

    semoga cpt nikah dan dapat pasangan beriman dan setia dunia akhirat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh bukan masalah masih cinta atau dendam. Ini tentang harga diri seorang laki-laki. Tsaaah.

      Hapus
  18. Duh, ngomongin pernikahan :' aku mah apaan :( masih sendiri-sendiri aja :'

    BalasHapus
  19. Udah kyak Indra Firmansyah. Roasting terus Om Indro. Ini malah sama, Roasting terus hadinya. XD

    Aduh... bahas nikah, ni bg? Gak ada yg lain bg? -_-

    Gue kemaren ditawarin "Kapan nikah sama aku?" Gue gak bisa jawab banyak. Cuman hening, terus lari kejer ala anak alay gitu.. "Aku blm siap sekarang!!!!"

    UDah, deh bg. Kalo abang mah, inget umur. Udh waktunya lho.. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset dah pangeran wortel, kayak yang saya udah 30 tahun. Wkwkwk. Saya baru 23 tahun, btw. :D

      Tapi boleh juga tuh kamu diajak nikah. Cewek apa cowok yang ngajak? :D

      Hapus
  20. Wah saya baru tahu ni kang haris dah bubaran, eh ma yg mantan cakep yg pnulis itu kah?

    BalasHapus
  21. Kayaknya yang mengalami ketakutan\kebelumsiapan nikah juga banyak. gue salah satunya juga, tapi untungnya sih, keluarga atau lingkungan nggak pernah ngerecokin dgn pertanyaan 'kapan nikah?'

    moga aja entar bisa beneran langsung kencan bawa mobil dan kencannya di rumah pihak perempuan yang udah lengkap dengan penghulu dan saksinya.

    BalasHapus
  22. smoga cpet yah siapnya... dan... balik kanan grak!!!

    BalasHapus
  23. Wah gamophobia, kayake aku malah tertulas harisphobia hahha

    BalasHapus
  24. Jadi pen ikun komen bang. Saya kesasar sampe blog abang dan baru tau abang nerbitin buku, kudet dah saya /yha/

    Saya juga takut nikah tapi pen nikah /maksudnya gimana woi/

    The problem is belom ada calonnya dan belom ada yg mau sama saya, disisi lain emak udah rusuh minta cucu /ye kali cucu tinggal metik/

    Kadang nyesek tiap tahun tiap bulan ada aja kiriman undangan nikahan temen kerja disaat saya masih sibuk ngurus berkas lamaran ke KUA----SALAH----- berkas CV maksudnya orz
    Kalau udah dapet kiriman undangan, rasanya pen ngilang dari peradaban, ye kali tiap dateng sendirian mulu, kali aja pacar 2D di otoge bisa dibawa /yha/ peluk abang hajime//

    Kalau udah gini jadi krisis kepercayaan, pola pikir jadi kek cowok---kudu mapan dulu baru cari calon suami /gak gitu juga wid/


    Ini malah jadi curhat orz
    Yaudah salam keceh badai dari wid wwwwww
    Kalau sempet, kunjungi soundcloud.com/widiars yak bang! /malah promosi/ gpp yg penting asoy/

    BalasHapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

10 Golongan Manusia Berdasarkan Cara Makan Bubur

Gaji Tak Kasat Mata

25 Komik Doraemon Petualangan

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Naik Kangaroo ke Samarinda

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya