Langsung ke konten utama

Comic 8: Casino Kings Part 2. Banyak Laga, Minim Tawa

Karena saya udah review part sebelumnya, nggak afdhol rasanya kalau Comic 8: Casino Kings Part 2 ini nggak ikut ditinjau juga.



Sebenarnya, saya udah nggak berharap banyak dari part 2 ini. Apalagi berharap dengan mantan yang udah punya pacar. Nope. Saya udah kecewa dengan part 1 yang mempertontonkan banyak darah dalam kesadisan. Saya juga udah kecewa dengan mantan yang cengengesan bareng pacarnya di Instagram.

Motivasi saya nonton part 2 ini hanya ingin tahu apakah Anggy Umbara akan memberikan kejutan yang sama seperti Comic 8 edisi ngerampok bank itu?

Ternyata kejutan masih tetap ada. Tapi bukannya terkejut, saya malah jijik. Bagus NTRL dipanggil kembali untuk mengulang adegan ala kaum Nabi Luth yang pernah hampir dilakukannya kepada Ananda Omesh di film Anggy Umbara sebelumnya, Mama Cake. Kali ini Bagus NTRL beradu dengan Pandji Pragiwaksono yang berperan sebagai dokter RSJ yang jahat. Setelah sebelumnya Bagus NTRL gagal menggagahi Ananda Omesh, di film ini beliau berhasil mendapatkan apa yang diinginkannya. Hoeks.

Bukan hanya itu dirty jokes dan blue material yang ditawarkan film ini. Masih ada adegan bulu ketek rimbun milik Sacha Stevenson yang membuat Ge Pamungkas semaput. Juga aksi Nikita Mirzani ngangkang dan mendesah hebat di depan mata Ernest Prakasa.

Sampai segitunya bikin orang ketawa, Mas.

Jika memang film ini mengandalkan plot twist, maka kita nggak perlu ke bioskop. Tinggal buka Webtoons dan baca komik Tahilalats. Plot twist yang disajikan komik Tahilalats jauh lebih gila dan bertingkat-tingkat. Jika memang film ini mengandalkan artis-artis senior papan atas semacam Barry Prima, Willy Dozan, George Rudy dan Lydia Kandou sebagai cameo yang dibayar kemahalan, kok porsi penampilan mereka gitu doang? Penyelesaian konflik antara komika dengan para artis senior yang saya harap bisa memancing tawa, malah bikin menguap lebar sampai biji-biji popcorn penonton sebelah terhisap mulut saya.

Dan jika memang film ini diniatkan sebagai parodi dari film laga semacam The Raid (sampai memanggil Yayan ‘Mad Dog’ Ruhian dan Ray Sahetapy segala), saya rasa kurang nendang. Baik 'nendang' secara harfiah maupun perumpamaan. Jika memang film ini mengandalkan buaya dan naga yang dibikin dengan kualitas animasi setingkat di atas sinema laga Indosiar… Eh, serius?

Overall, masih mending Comic 8 pertama sewaktu para komika ngerampok bank bersama-sama. Modal dialog aja bisa bikin ketawa. Karena itulah kekuatan para komika. Di mulutnya. Bukan pada kaki dan tangan yang dipaksa harus berkelahi. Untuk apa banyak adegan aksi tapi nggak bikin terkesan dan malah bikin ngantuk?

Tapi, jika memang film ini mengandalkan pamor para komika terbaik Indonesia yang punya banyak fans setia, maka itulah yang menjadi alasan kenapa film ini laku banget.

Komentar

  1. Waktu nonton Comic 8 yang pertama dulu, film ini mungkin cukup berhasil untuk dianggap dark-comedy. Tapi, tetap nggak bisa terima dengan pemilihan cast yang segambreng itu, nggak perlu. Biar laku? Ayolah, sekelompok anak desa di Laskar Pelangi itu nggak punya fanbase, tapi sanggup bikin filmnya masuk top box office. Terus... selain agak lucu, satu-satunya yang menyelamatkan film ini ya, itu, plot twist-nya yang berlapis. Karena masih jarang dipakai di film lokal.

    Waktu dengar kabar bakal ada sequel, no, no, apa ini? Trailer-nya pun agak-agak surealis. Ada naga? Waw! Film dark-comedy selevel 21 Jump Street bakal kebanting nih. Padahal mau kritik juga, tapi sama sekali nggak minat nonton (di bioskop).

    Eh, kok curhat.

    Intinya, Haris harus nonton Pulp Fiction!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulp Fiction ya. Oke, catet.

      Mungkin kalau sebelumnya saya udah pernah nonton Who Am I yang film Jerman itu, atau Now You See Me, gak bakal terlalu kaget dengan plot twist Comic 8. Tapi untuk ukuran film Indonesia, itu emang terobosan.

      Nah, dari bau-baunya sih, Comic 8 yang ini bakal dibuat sekuelnya juga. Gimana, Do? Tertarik?

      Hapus
    2. Ini maksudnya kamu belum nonton Now You See Me sama Who Am I? Itu favorit!

      Ngg, kalau masih pakai judul Comic 8, bhay~

      Hapus
    3. Udah dong. :D
      Tapi nontonnya setelah Comic 8. Kan kudet.

      Hapus
  2. nanti kalo ada link downloadan filmnya kasih tau ane ya gans ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu di tivi aja. Paling lebaran diputer. :p

      Hapus
  3. Kemarin pernah sudah baca salah satu postingan dari twitter yang mengarah ke blog review Comic 8 part 2 ini.
    Isinya sarkas (banget).
    Yaya, komik seharusnya memancing tawa dari kata, bukan gaya macam yang kamu bilang, Kak. Kelahi ngga jelas.
    Lebih atas dari animasi Indosiar, ya? wkwkwks.
    Saya suka Comic yang ngerampok Bank. Betul! dari percakapan aja udah mancing tawa kalau yang itu.
    Ini? WHAT THE DUCK!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh postingannya Hans David ya? Saya kurang-leboh setuju sama apa yang dia bilang di postingannya. :D

      Hapus
  4. Yang adegan bulu ketek rimbun, itu aku ada lihat di trailer-nya. Kasihan Ge Pamungkas. Trus pas liat jajaran pemainnya, ada Barry Prima, aku pikir dia jadi waria lagi kayak di Realita Cinta dan Rock n Roll, biar lucu. Ternyata perannya bukan itu ya, Bang Har?

    Ada blue material ya, Bang. Aku sebenarnya suka sih, tapi kayaknya film ini blue material-nya malah bikin nggak lucu ya? Oke. Fix. Nonton AADC 2 aja deh (masih lama, Cha!).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Blue Material macam Deadpool sih masih bisa bikin ngakak. Kalau ini...

      Oh ya, kamu suka Ge ya. Di sini dia cuma kebagian peran godain Lydia Kandou doang. Udah. Kebanyakan pemain, jadi kurang eksplore karakter masing-masing yang potensial lucu.

      Hapus
  5. gue yang part 1 aja belom nonton, bang. nggak tau kenapa dulu nggak gitu tertarik buat nonton lanjutannya setelah yang comic 8 di bank iyi, eh bank ini. mungkin maksudnya banyak plottwist, tapi kayak maksa banget melintirnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Haw. Nggak bisa nggak setuju sama kamu. :D

      Hapus
  6. Gue nggak tertarik buat nonton film ini. Di seri pertama yang ngerampok bank ternyata yang bagus cuma trailernya. Apalagi denger dari temen kalo part 1 ceritanya 'bersambung'. Makin gak pengen buat nonton.

    Apalagi abis baca review ini. Makin gak pengen buat nonton lagi, hehehehehe.

    BalasHapus
  7. di sebelah ngereview ini film yang komedinya nanggung, laganya nanggung dan serba nanggung. bang haris juga mengatakan hal yang hampir serupa. intinya kecewa. kayak mantan yang minta putus setelah dapet yang baru. kecewa.

    mendadak gue merasa beruntung gak jadi nonton hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat ya. Setidaknya kamu menghemat uang 100 ribu rupiah. :D

      Hapus
  8. gue mah nonton, nonton aja..
    kaga ngarti masalah ngeriview pelem begini.
    Kaga merhatiin juga.
    Ahahhahakk :D
    menikmati apa yang diliat ajah dah..

    BalasHapus
  9. Yayaya..
    Luar biasah anda sudah nonton.
    baca ini saya jadi males mau nonton.
    sepertinya komedinya kotor yaa.

    nah itu diaa.
    menurut gua juga film ini laku keras karna yang main komika-komika kawakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Dib. Tapi mbok ya ceritanya juga dibenahi gitu lho. Biar dapet penghargaan piala Citra. :D

      Hapus
  10. padahal gue niatan mau nonton tapi ternyata dari beberapa review banyak yang bilang filmnya gak lucu, banyak laganya. tapi gue penasaran sih entah jiwa apa yang merasuki mau pengen nonton tapi sumpah gue belum pernah ke bioskop. sekian terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius belum pernah ke bioskop? Tapi layar tancap pernah ngerasain lah ya zaman kecil.

      Hapus
  11. Yah...gimana lagi. Ga terlalu suka film Indonesia...jadi ya gitu. Ga pernah nonton. Comic 8 pertama juga kagak tau gue ceritanya pegimana hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kamu mah terlalu sibuk dengan anime dan blog job. :D

      Hapus
  12. belum nonton si.. yang ini, aku pingin nonton karena suka pemainya aja, komika gitu, kalo ceritanya yang dari awal ga terlalu suka, lebih menunggu "mana komedinya?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kamu bisa nemuin komedinya dimana pas nonton ini ya. :D

      Hapus
  13. iya betul, nonton part 1 emng ada sih ketawanya, tapi filmnya jadi nggak beda jauh sama film semi horor yang sempet beken beberapa tahun lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagian Nikita Mirzani untungnya dikit ya.

      Hapus
  14. Sejujurnya, Comic 8 pertama yang ngerampok bank itu juga biasa cenderung jelek sih. Yang nganggap itu bagus dan breakthrough kan cuma alay-alay yang blom pernah liat film-film Guy Ritchie atau Quentin Tarantino sebelomnya. Buat yang udah pernah nonton Snatch atau Reservoir Dogs ya gaya narasi kayak gitu mah udah biasa.

    Gua gak masalah sih ambil style siapa gitu dari luar tapi bo ya at least yang namanya film itu ada ceritanya bukan sekedar pamer efek dan masturbasi dialog sok eklektik tapi nihil substansi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya mesti nonton nih film Quentin Tarantino. :D

      Hapus
  15. Lagi ngubek-ngubek blog buat bahan review nih. Bahaha. Ini review jujur banget, ya. Emang jelek, sih. Nggak padet. Maksa. Apalagi katanya film ini ngabisin dana banyak banget. Gue nggak ngerti kenapa bisa tembus penonton sebanyak itu. Bahkan ada yang rela nonton sampe 3x. Oh, mungkin karena udah pada punya fanbase sendiri. Atau mungkin ini soal selera, ya. :))

    Kalo selera saya, sih, mending makan nasi padang. Wqwqwq. Emaap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ditunggu review-nya, Yog. :D

      Saya setuju sama kamu. Fanbase yang bikin laris. Lagian promo untuk film ini juga gencar banget. So, duitnya habis di situ. Coba kalau dipake beli nasi padang, bisa begah perut Berbie.

      Hapus
  16. mas, pas liat trailernya aja, aku udh ga tertarik untuk nonton.. kliatan garing dan ga lucu.. trs baca reviewnya mas hans david, makin fix ga bakal nonton :D.. baca review mu ini, hahaha, haqqul yakin ga akan sudi nonton ;p.. kayaknya utk liat di tipi pas lebaran juga males mas :D.. merusak mata dan telinga itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wew. Luar biasa komentar Mbak Fanny ini. Saya setuju! :D

      Hapus
  17. serius itu gak lucu bang ?? kalau liad dari trailernya sih spertinya lumayan lucu, tapi setelah baca review dari ente jadi gonjang ganjing sama film ini. Nunggu link downloadnya ajalah untuk menilai sendiri :D

    BalasHapus

Posting Komentar