Langsung ke konten utama

Hari Film Nasional

Katanya, kebangkitan film Indonesia dimulai dengan film ‘Petualangan Sherina’ dan ‘Ada Apa Dengan Cinta?’. Tahun ini AADC2 bakal tayang setelah 14 tahun film pertamanya rilis. Rangga udah jadi mas-mas berponi sementara Cinta makin seksi dan bertato. Rangga Sm*sh dan Cinta Penelope.


Dibanding AADC, saya lebih suka akting Nicholas Saputra sewaktu jadi kurir di film Janji Joni. Ngomong-ngomong Janji Joni, Joko Anwar sang sutradara film tersebut pernah berjanji di twitter. "Kalau hari ini follower gue tembus 3 ribu, gue bakal bugil di minimarket." Begitu janjinya. Dan pada hari yang sama, follower Joko Anwar tembus 13 ribu. Tapi dia beneran nepatin janji. Dia bugil masuk minimarket.

Untungnya, dulu plastik masih gratis. Kalau sekarang Joko Anwar nggak pakai baju masuk minimarket, bakal dipalak 200 perak sama kasirnya sembari ditanya, “Mau diplastikin?”

Dari sini, kita bisa menarik pesan moral: gara-gara janji, jangan sampai mati joni.

Nggak kayak sutradaranya yang pernah bugil demi follower, Nicholas Saputra lebih beruntung karena pernah ciuman dengan Dian Sastro di bandara di film AADC. Walaupun setelah ciuman, Rangga kabur ke Amerika dan nggak pulang-pulang.

Di film Ungu Violet, Dian Sastro sebagai Kalin kembali berciuman dengan Rizky Hanggono. Tapi di ending film, tokoh Lando yang diperankan Rizky Hanggono diceritakan meninggal dunia setelah berciuman dengan Dian Sastro. Ada apa dengan bibir Dian Sastro? Kenapa harus sampai memakan korban jiwa? Rangga juga nggak mau pulang ke Indonesia lagi setelah dicium Cinta.

Tapi nggak selamanya ciuman Dian Sastro mematikan. Di film “7/24”, Dian Sastro diceritakan sudah memiliki suami, yakni Lukman Sardi. Di sini, keduanya juga berciuman di rumah sakit. Tapi Lukman Sardi sehat-sehat aja sampai sekarang. Dari kisah ciuman Dian Sastro di film ini, bisa kita tarik pesan moral: ciuman yang aman harus dilakukan setelah berstatus suami-istri.

Adegan ciuman juga pernah dilakukan Sherina di film Petualangan Sherina. Itu scene paling memorable dan bikin saya dengki dengan Derby Romero. Sherina cium jidat Derby di Bosscha. Untunglah, Sherina nggak ngerokok waktu adegan itu berlangsung. Jadi, jidat Derby nggak kesundut bara rokok.

Selain Petualangan Sherina, ada satu lagi film anak yang menghiasi masa kecil, yakni ‘Joshua oh Joshua’. Menceritakan Joshua bayi yang diculik orang gila, lalu dirawat oleh ibu angkat yang sering main gebuk sembarangan. Entah kenapa dikasih judul ‘Joshua oh Joshua’. Mungkin sutradaranya nggak tahu nama Joshua sewaktu casting.

“Siapa namanya yang main iklan jeruk minum jeruk itu? Dia cocok jadi pemeran utama.”

“Joshua.”

“Oh, Joshua.”

Jadilah ‘Joshua oh Joshua’. Kalau sutradaranya haus, judul filmnya bakal meleset dikit jadi ‘Jus Buah oh Jus Buah’.

Sama-sama mahakarya Miles Film, tapi kenapa Petualangan Sherina nggak dibikin sekuelnya kayak AADC? Timbul pertanyaan. Mungkin kalau dibikin Petualangan Sherina versi dewasa, bakal menceritakan petualangan cintanya dari mulai bersama Raditya Dika sampai berpaling ke gitaris band Alexa.

Bisa juga Petualangan Sherina cross over dengan Joshua oh Joshua. Judulnya jadi ‘Joshua oh Sherina oh Joshua oh Sherina’ dengan tagline ‘Sebuah petualangan dua artis cilik yang beranjak dewasa’. Rating 18+.

Ngomong-ngomong 18+, belakangan, film horor semi-porno udah punah dari bioskop tanah air. Julia Perez, Dewi Perssik dan Nikita Mirzani mulai jarang nongol di layar lebar. Digantikan dengan para stand up comedian yang mulai dapat panggung di ranah film. Hampir setiap film Indonesia kekinian, ada comic-nya. Uhuk. Jatah preman. Uhuk.

Kemal Palevi adalah yang paling sering bermain film di antara pelawak tunggal lainnya. Bahkan di bulan yang sama, dua film Kemal bertarung di bioskop. Comic 8: Casino Kings dan Abdullah v Takeshi. Mungkin disengaja film berjudul Abdullah v Takeshi ini tayang berbarengan dengan Batman v Superman. Tapi ternyata Abdullah v Takeshi v Batman v Superman, masih dimenangkan oleh Uttaran. Selamat untuk ibu-ibu.

Awalnya, saya kira Uttaran itu cewek India yang gabung dengan grup musiknya Rayi, Asta dan Nino. Makanya disebut Utta RAN. Tapi ternyata itu adalah mata angin yang dipercaya oleh ibu-ibu, Barat, Timur, Selatan, Uttaran. Oleh sebab itu, ibu-ibu kalau naik motor, mau belok kemana pun, selalu menyalakan sein ke arah Uttaran.

Kita harus memahami ibu-ibu di jalanan. Sebab di rumah, ibulah yang paling memahami kita. Gantian dong ah.

Kalau ibu-ibu penggemar Uttaran diajak nonton Batman v Superman, pasti susah memahami jalan cerita superhero DC Comics yang terkesan gelap dan berat. Tapi saya bisa bantu jelaskan bahwa Superman bukanlah Al, El, Dul. Karena Al, El, Dul juga bisa nangis. Dan Mulan Jameela bukanlah Wonder Woman-mu yang bisa terus menahan rasa sakit karena mencintaimu.

Komentar

  1. kambing.
    kesel sendiri gua bacanya.

    BalasHapus
  2. Masa beneran bugil sih. Ngeri bayangin kadalnya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya kasir minimarketnya nawarin plastik.

      Hapus
  3. uttaran itu film dewasa ya bang haris, kayaknya ibu ibu pada suka, la aku ga ngeh malah ada film itu
    bahahhaha ada video waktu di minimarketnya ga tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uttaran itu sinetron India, Nit. Hampir semua emak tahu. Hahaha. Terus, foto Joko Anwar bugil bisa dilihat di google image. Masih ada, tapi disensor. :D

      Hapus
  4. iiiiiii uttaraan...
    emak gue sneneg nonton ginian nih -_-
    pulang pulang denger emak gue teriak-teriak "Jangan percaya tapasya, icha. Jangan percaya...."

    kampret -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nanti disampein ke Icha ya, Yu.

      Hapus
  5. Keren y bang kemal pahlevi main 2 film di bulan yang sama
    artis hollywood juga ga ada yg maen film di bulan
    Ini kemal pahlevi main 2 film di bulan
    Keren deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh. Bingung saya jawabnya, Nik. Tapi Juwita Bahar udah lancar datang bulan.

      Hapus
  6. Bang Har! Bahahaha. Ini postingan berkali-kali dibaca, tetap masih bikin ketawa. Lebih berserakan grrr-nya daripada postingan Sinetron Anak Jalanan :D

    Aku langsung gugling yang Joko Anwar itu. Ternyata minimarket yang beruntung yaitu Circle K. Seandainya itu difilmkan ya, Bang. Kayaknya seru deh. Judul filmnya Janji Joko. Bahaha.

    Pesan moralnya ngena banget, Bang. Ciuman yang sudah berstatus suami istri memang aman dan halalan toyyiban ya.

    Hahaha endingnya yo oloh. Ngakaaaaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jehahaha. Padahal kan kamu udah baca sebagian di twitter ya. Tapi ini nggak seviral Sinetron Anak Jalanan di Facebook. Beuh.

      Beruntung banget Circle K jadi tonggak sejarah.

      Iya, Cha. Jadikan itu pedoman hidup ya.

      Hapus
  7. Joshua Oh Joshua, kalo nggak salah gue dulu sempet nangis nonton film itu. Kasihan pas adegan dia digebukin ibu angkatnya. Terus nggak dikasih masuk, dibiarin kehujanan malem-malem. :')

    Gue malah baru tau sumpah soal JokAn bugil. Gue telat gaul, ya. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoga masih kecilnya cengeng juga ya. Lemah! Joshua aja ditangisin.

      Ya nggak apa-apa. Berarti postingan saya mengedukasi kan?

      Hapus
  8. Hahaha~
    Film Joshua oh Joshua udah tayang beberapa puluh tahun lalu sebelum ada Iklan jeruk minum jeruk kan ya? jadi itu gimana ceritanya si sutradara dapet inspirasi judul film dari iklan di masa depan wkwk

    Ya ampun, uttaran dimana-mana~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannya udah lama ya? Udah belasan tahun iklan jeruk makan jeruk. Eh nggak tau ding.

      Uttaran juga ada di hatimu, kan?

      Hapus
  9. Eng... tulisannya kampret ya ._. bikin kesel, tapi lucuk. Lucuk, tapi bikin kesel. GAMPAR JUGA NIH :D wwkwkwk

    Aaaakh, Joshua Oh Joshua sama Sherina :D film masa kecilku banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan gampar saya, Feb! Gampar aja tuh Batman. Si Kampret.

      Hapus
  10. Mungkin cuma ibu aku yang nggak suka nonton film uttaran, syukurlah jadi tv aman. tapi nggak sih abis magrib ibu malah mantengin dangdut yang sampe malem juga belum kelar-kelar acaranya xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk. Acara dangdut yang bersifat akademi itu kan? Keluar dari sana, pesertanya dapat gelar AMd.

      Hapus
  11. Uttaran apaan sih?
    Udah nggak nonton TV, jadinya kudet.

    BalasHapus
  12. Sinetron yang membuat semua emak2 di Indonesia jadi gila nonton. Kadang2 gue kesel kalo orang rumah lagi nonton, suka lupa diri~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampai ada anak kecil yang nyuci karena emaknya sibuk nonton. Eh itu meme sih.

      Hapus
  13. Hahaa.. tulisannya lucu banget bang, sekaligus mengedukasi..
    ngakak terus bacanya dari awal sampe komentar2nya juga..
    beeuuh,,juaraaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentarnya dibaca juga? Hahaha. Thanks ya, Elsa. :D

      Hapus
    2. sama2 ris.. salam kenal ya..:)
      jgan lupa main ke tetangga.:D

      Hapus
  14. Hahaha, parah banget, ya, Joko Anwar bugil di minimarket. Susah ngebayanginnya :')

    Iya, ya... sekarang komika udah banyak muncul di layar lebar. Seneng dan sedih sebenernya. Tapi, masa harus sedih sama rezeki orang?

    Btw, pesan moral tentang ciuman bagus juga. Hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya seneng banget malah ada komika di film. Terutama di film Ngenest, porsi komikanya pas banget, lucu-lucu. Cuma di film Jagoan Instan aja komikanya jadi useless.

      Hapus
  15. Ini gue abis baca apaan elah, bahasannya lari ke mana-mana. Kzl. Tanggung jawab, nikahi aku! :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh. Kalau dibaca babeh, bisa berabe nih.

      Hapus
  16. wah, wah, wah. applause, pecinta film lokal rupanya.
    gue juga salut banget sama joko anwar, bukan cuma karyanya yang oke, tapi beliau juga menepati janji. bugil di minimarket, nggak kayak politisi indonesia yang janji buat digantung di monas kalau ketahuan korupsi dan sampe sekarang janji itu tinggallah janji. kalau sekarang sih, gue rasa kebangkitan film indonesia ada di film komedi. terutama di raditya dika, setelah bukunya meluncur jadi film... banyak juga buku2 komedi lain yang di filmkan. hahahahaha!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah. Iya keren banget ya Joko Anwar, mengkritik politisi dengan cara yang tidak lazim.

      Iya, betul. Salut dengan Raditya Dika. Apalagi ketika dia membatalkan keikutsertaan Rando dalam proyek film Koala Kumal.

      Hapus
  17. Hmm kalau dijelasin kaya gini mah kang haris kagak bakalan seru ath kasihan sama yang belum lihat jadi gak penasaran nih (penonton kecewa).
    Ahi hi hi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang spoiler cuma filmnya Dian Sastro aja sih. Hehehe.

      Hapus
  18. “Joshua.”

    “Oh, Joshua.”

    hahaa kampret. tapi make sense juga sih XD

    iya sekarang bioskop diwarnai sama komika. gila nih. dulu mereka sering jadiin film horror esek-esek indo jadi materi. sekarang film-film mereka yang dibully kritikus film. dunia terlalu adil. #pffft

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin nanti kritikus film bikin film, terus dibully sama produser horor esek-esek.

      Hapus
  19. Utta RAN. Kampret.. ini ngakak gue. Untung orag gak ada yang suka film ini. Gue anak yang beruntung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uben si anak beruntung yang bisa ngakak hanya karena Utta RAN, :D

      Hapus
  20. fak dewa banget. bacanya kesel sendiri. ada komedi di tiap akhir paragrap, eh kalimat malah. ringan dan gak ngerasa ujug-ujug habis aja.

    ini gue mau komen apa soal konten ngatauah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jehahaha. Dewa. Ahmad Dhani dong.

      Ya udah komen soal kontet aja, Tom. :D

      Hapus
  21. ahhh ngakak sndiri ku membca ini postingan, bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini saya temenin. Biar ngakak bareng.

      Hapus
  22. beneran apa nggak pakai baju masuk minimarket? minimarket di hutan terus di kanan kirinya diputarin sungai yang ada buaya seberat 2 ton mungkinya jadi gak ada orangnya ,hanya berdua dengan kasir, kan gak ada janji minimarket yang di tengah kota hihihi

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

25 Komik Doraemon Petualangan

Komik Bekas Kok Mahal Sih?

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya

Naik Kangaroo ke Samarinda

3 Cara Legal Nonton Film