Langsung ke konten utama

Hari Kartini 5 Tahun yang Lalu

Cerita ini terjadi tepat 5 tahun yang lalu. Menurut tanggal di note Facebook yang menjadi sumber tulisan ini.

Di kampus, ada agenda rutin setiap 10 menit sebelum perkuliahan dimulai, yakni mahasiswa memberi motivasi kepada mahasiswa lain. Di hari itu, pada mata kuliah Accounting Practice, yang dapat giliran maju untuk memberi motivasi adalah Ari dan Widi. Seperti halnya main catur, bidak putih selalu jalan duluan. Begitu juga dengan Ari dan Widi, Widi lah yang mesti maju duluan.

Kemudian tirai terbuka. Lampu sorot menyala. Karpet merah digelar. Widi koprol ke depan kelas kayak Ranger Kuning.


sumber: archive.kaskus.co.id

"Ini cerita tentang papah aku. Dulu pas masih kuliah, Papah ngambil teknik mesin." Widi membuka kisah.

"Bukan listrik?" potong Uci.

Saya langsung JLEB! Itu sih saya, SMK ngambil teknik listrik, lanjut kuliah jurusan akuntansi. Supaya bisa kerja jadi pengisi suara Teletubies.

"Papah termasuk mahasiswa yang cerdas. Kalau ada temennya yang minta digambarin rancangan mesin, Papah selalu bantuin," lanjut Widi. "Suatu hari, Papah berpikir untuk mencari penghasilan tambahan agar bisa membiayai kuliah sendiri."

Saya tepuk tangan sendiri. Suara tepuk tangan saya membuyarkan keheningan yang tercipta di kelas. Yang lain ngelirik dengan tatapan tak suka. Saya langsung berhenti tepuk tangan. Jangkrik pun berkumandang.

"Lalu Papah bikin kolam ikan dan akhirnya sukses. Setelah sukses, Papah memutuskan untuk gak ikut ujian. Papah berpikir, 'Untuk apa ikut ujian? Kalau udah bisa menghasilkan uang sendiri.' Dan sampe sekarang Papah masih berwirausaha. Sedangkan temen Papah yang dulu sering minta digambarin itu..." Widi berhenti sejenak untuk efek dramatis.
Kami menunggu dengan jantung berdebar. Apakah akan ada plot twist di ending?

"Sekarang dia udah kerja di Jepang!" seru Widi.

What the paradise! Seisi kelas terperangah dan terengah-engah.

"Jadi, inti dari cerita ini adalah kita gak boleh nyepelein kuliah," pungkas Widi.

"Satu lagi, Widi!" saya ngacungin tangan. "Saya mau nambahin kesimpulannya."

"Apa?" tanya Widi. Dosen kala itu melihat saya, menunggu jawaban juga.

"Jangan bantuin temen! Nanti dia yang pergi ke Jepang," tandas saya.

Seisi kelas tampak tidak setuju dengan kesimpulan yang saya ambil. Termasuk dosen kala itu. Saya kembali mengalami momen canggung.

Tapi awkward moment yang saya derita tidak berlangsung lama sebab diselamatkan oleh motivator selanjutnya. Ari maju sambil cengar-cengir. Coba kalau Alawi yang maju, pasti dia langsung berpantun. Sebab Alawi mirip Jarjit, temennya Upin-Ipin.

"Oke, ini cerita waktu saya nemenin kakak saya di rumah sakit. Waktu itu kakak sakit tipes. Dan di samping tempat tidur kakak saya, terbaringlah nenek-nenek yang sakit sariawan. Nenek-nenek ini ditemenin sama anak-anaknya," tutur Ari.

"Suatu hari si nenek minta makanan yang aneh-aneh kepada anak-anaknya. Nenek-nenek ini emang rewelnya keterlaluan. Minta ini, minta itu. Tapi selalu diturutin sama anak-anaknya," sambung Ari.

Kami terpekur mendengar Ari berdongeng tentang 'Nenek-Nenek Rewel'.

"Puncaknya, ketika si nenek minta dibeliin bubur ayam khas Cirebon dengan suwiran ayam dan irisan telor puyuh sebagai topping, serta sate ati-ampela-usus sebagai teman hidangan." Ketika asyik cerita, Ari malah ngiler sendiri. "Minumnya jus jeruk hangat!"

Detail sekali.

"Berhubung udah malem, si anak gak bisa nurutin. Karena kalau malem gak ada si Nasir yang udah jadi tukang bubur. Anaknya kesel. Tapi si anak tetep bikinin bubur buat si nenek walaupun sambil ngedumel. Waktu kejadian, saya tepat ada di samping nenek yang bersangkutan. Nah, ketika anaknya bawa sepiring bubur ke tempat tidur si nenek, ternyata nenek-nenek itu udah meninggal," tandas Ari.

Saya terpukul dengan cerita Ari. Saya membayangkan si anak menangis mendapati si nenek telah menghembuskan nafas terakhirnya.

"Jadi, pelajaran yang bisa diambil dari cerita di atas adalah kita harus bersabar karena penyesalan datangnya di akhir," simpul Ari. "Kalau di awal namanya uang pangkal."

Di kelas, sempat terendus teori bahwa si anak yang bikinin bubur untuk si nenek yang telah wafat itu adalah temen papahnya Widi yang kerja di Jepang. Kebetulan seperti ini bisa saja terjadi di dunia yang hanya selebar daun kelor. Apalagi ditinjau dari cara si anak yang ngedumel ketika bikinin bubur untuk si nenek. Sebab di Jepang mungkin dia punya pekerjaan penting, semacam bikin robot. Ketika disuruh bikin hal remeh-temeh seperti bubur itulah dia merasa kesal karena tak pantas melakukannya.

Hingga akhirnya kami memilih menarik kesimpulan sendiri-sendiri dari true story Widi dan Ari yang (dipaksa) digabungkan. Jika teori tersebut terbukti benar, maka kesimpulan saya adalah belum sempurna kesuksesan di dunia jika tidak bisa tulus dalam berbakti kepada orangtua. Kita hidup di dunia ini sejatinya untuk mencari ridho Allah. Dan ridho Allah ada pada ridho orangtua juga.

Note: Dalam rangka memperingati Hari Kartini, waktu nulis catatan ini, saya pake kebaya.

Komentar

  1. kalau gak bisa tulus dalam berbakti kepada orangtua. Kita hidup di dunia ini sejatinya untuk mencari ridho Allah. Dan ridho Allah ada pada ridho orangtua juga.

    Ridhollahi fii ridhollahi walidain :D

    ehh beneran itu pkae kebaya-nya bang ? hhaa

    BalasHapus
  2. Eh tapi itu gaboleh suudzon dulu lo bang sama temen papahnya Widi.
    Dan itu yang jadi ranger kuning itu, cici cicinya udah meninggal tau, dosa lo becandain orang mati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaah, Diba. Iya juga sih. :(

      Hapus
    2. Cici-cicinya mirip sama Widi, jadi saya pake deh. :p

      Hapus
  3. Bang Har, bilangin ke Ari aku mau bubur pake sate ati-ampela-usus itu, Bang. Mauuu. Hahaha.

    What the paradise. Bahahahaha. Umpatan yang sopan ya, Bang. Btw penggabungan yang menghasilkan kesimpulan itu bikin jleb, Bang. Pantas aku gini-gini aja, di rumah masih suka ngebantah kalau disuruh makan banyak dan tidur jangan larut malam sama Mama. Ku nista :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau, Cha? Bukannya kamu gak napsu makan? Napsunya yang lain. Hehehe.

      Iya dong. Saya kan anak baik-baik pas masih kuliah mah, jadi ngumpatnya pun gak boleh kasar-kasar.

      Ya udah, jangan diulangi lagi ya. :D

      Hapus
    2. Hahaha. Tau aja sih aku nggak nafsu makan. Tapi bubur pake sate ati-ampela-usus itu bikin penasaran, Bang. Belum pernah soalnya :(

      Sampe sekarang masih anak baik-baik kok. Sopan pake kata ganti 'saya' gitu :D

      Siaaaaap, Bang Har :'D

      Hapus
    3. Hahahaha. Anak baik-baik.

      Hapus
  4. Si nenek suka minta makanan yg aneh2
    Bubur bukan makanan yg aneh lh bang
    .
    Ah saya g percaya kalo abang pake kebaya engga ada pictnya
    Coba bang taroin pictnya biar percaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aneh kalau buburnya bukan bubur nasi, tapi bubur kertas.

      Adanya video nih, Nik. Gimana?

      Hapus
    2. Tapi adanya di recycle bin, Nik.

      Hapus
  5. keren bang haris..... makasih udah nulis ini yeee ;)

    BalasHapus
  6. Bangke! Nulis make kebaya :') Gile lu bang!
    Eh, tapi gue boleh liat video abang lagi nulis pake kebaya, nggak?

    BalasHapus
  7. Eh, kan ribet, bang, nulis pake kebaya. Mesti nyewa dulu. Kalo udah punya, sih, nggak usah. :))

    Kocak abis waktu momen canggung. Nggak enak rasanya pas kita selesai ngomong tiba-tiba sunyi. Asem banget.

    Btw, kesimpulannya lumayan telak juga. Ridho orangtua itu penting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rizki Ridho jadi trending topic terus tuh. :(

      Hapus
  8. Kesimpulannya super sekali.
    Saya jadi inget kata-kata ... (lupa). Kalo orang tua masih hidup dan hidupnya gitu-gitu aja, mungkin ada yang salah hubungan antara ortu dan anak tersebut, alias belum dapet ridho darinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Mesti introspeksi diri. :(

      Hapus
  9. Kisahnya Ari otomatis menghentakkan tawaku mas waktu baca 'banyol'mu yang nyela-nyela cerita Widi.

    Sumpah, gimana nyeselnya si anak itu ya :'

    berbakti sama orang tua, yuk :'

    BalasHapus
  10. Sepanjang baca tulisan ini aku nyari di mana unsur Kartini-nya. :(

    BalasHapus
  11. Pas bahas kuliah, gue jadi kepikiran pengen kuliah... Lanjut belajar.

    Dan saat ngomongin nenek, saya cuma ikut sedih aja, nenek udah gak ada.

    BalasHapus
  12. wkwkkw ngakak bang Aris guw bacanya haha XD

    BalasHapus
  13. Berasa ketusuk gitu pas baca bagian nyepelein kuliah. Inget masa-masa semester 2 pernah bolos matkul Akuntansi karena dosennya agak-agak gimana dan gue pun pusing gak ngerti-ngerti. Syukurlah sekarang udah sadar, ya meskipun masih kurang ngerti Akuntansi. :')

    Berarti pilihan gue waktu setahunan yang lalu pas milih resign dan pengin fokus belajar nulis kayaknya nggak begitu diridai deh. Kadang masih dibahas-bahas sampe sekarang. Salah juga, sih, emang. Padahal belajar nulis nggak harus resign. Tapi, ya udahlah. Sudah terjadi. Nggak perlu disesali. Emaap curcol.

    Sekarang mau lebih berbakti kalo gitu. Coba cari kerja lagi karena hidup kudu realistis. Hahaha. Idealisnya yang penting tetep dijaga. Ini gue komen apa, sih? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga pernah ngalamin kayak kamu, Yog. Seiring berjalannya waktu, kita akan mengerti bahwa hidup kita bukanlah tentang kita saja. Kita juga harus memikirkan keluarga di kampung.

      Hapus
  14. Mending wirausaha sendiri dari pada di jepang kerja bagian bersihin wc, nama nya ttep TKI

    BalasHapus
  15. Ternyata.............


    Gara2 bikin bubur membuatnya ke jepang

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Raditya Dika’s Book: Pakai atau Tanpa Hati, Tetap Komedi Hewani

25 Komik Doraemon Petualangan

A: Aku, Rafathar & Negara

Ngenest: Kadang Hidup Perlu Dibawa Santai

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya