Langsung ke konten utama

Ruang Sendiri Untuk Cari Pokemon

Lagu zaman sekarang aneh-aneh. Dari judulnya aja udah aneh. Contohnya lagu Fatin featuring Overtunes yang judulnya “Kaulah Kamuku”. Ini maksudnya apa? Emang bisa gitu subyek (kata ganti orang kedua) jadi kepemilikan seolah-olah benda? Setelah “Kaulah Kamuku”, nanti ada “Akulah Akumu”, “Kitalah Merekanya Kalian”.

Padahal lirik lagu “Kaulah Kamuku” ini manis banget. Bercerita tentang cewek yang pulang sekolah kehujanan, lalu bercanda berdua dengan cowok sampai keduanya bertanya-tanya, apakah mereka telah jatuh hati? Romantis.

Mungkin karena kolaborasi dengan Overtunes, judulnya jadi “Kaulah Kamuku”. Coba kalau Fatin duet dengan Samurai X, nanti jadinya “Kaulah Kamiki”. Iya, karena ada salah satu pemeran di film Samurai X yang namanya Ryunosuke Kamiki. Semoga Fatin nggak pernah kepikiran duet dengan Samurai X. Kalau sampai jadi kenyataan, kasihan Fatin, selesai nyanyi, bisa-bisa ditebas pedang.

Lebih unik lagi, lagu Tulus terbaru yang judulnya “Ruang Sendiri”. Di liriknya ada kata “evolusi”. Oke... Sekarang eranya Pokemon berjaya, terus Tulus masukin kata evolusi ke lagunya. Mungkin ketika penciptaan lagu, selain cari nada, Tulus juga cari candy untuk mengevolusi Pokemon. Daripada ngumpulin sejuta KTP untuk jadi Teman Ahok, mending ngumpulin 50 Ekans candy untuk evolusi jadi Arbok. Jadilah Teman Arbok. Apa sih. Politik.

Ngomong-ngomong Pokemon, sekarang udah ada lagu dangdut yang bertema Pokemon. Judulnya Cari Pokemon. Penyanyinya gadis cilik bernama Faiha. Liriknya begini nih.

Pokemon, Pokemon, dimana kamu?
Ku mencarimu ingin menangkapmu
Pokemon, Pokemon, dimana kamu?
Ku mau kamu jadi milikku

Wait... What? “Ku mau kamu jadi milikku”? Maksudnya, Dek? Mau memacari Pokemon, begitu? Yakin? Bayangin aja. Pacaran sama Charmander yang buntutnya berapi, kesenggol dikit, bisa gosong. Atau pacaran dengan Pikachu si Pokemon listrik. Cipika-cipiki sama Pikachu, kesetrum. Bulbasaur? Dicambuk. Squirter? Nyemburin air.

Setelah mendengar lagu ini, respons saya: gila. Industri musik dangdut bener-bener gercep (gerak cepat). Hidup ini keras. Setiap apa-apa yang sedang booming, tahu-tahu ada lagu dangdutnya. Tahu bulat, udah ada lagunya, belum? Sama seperti penerbit buku, tiap ada figure yang bikin heboh di social media, pasti diajakin bikin buku. Tumpukan naskah dari penulis pemula, apa kabar? Kasihan tuh, tarif nge-print mahal. Hitam-putih 1.500. Berwarna 2.000. Ale-ale seribu.

Oh ya, kalau mau tahu harga-harga produk, ke www.priceza.co.id aja.

Wattpad jutaan kali dibaca, dibukuin. Udah dibaca, kenapa dibukuin? Yang semula gratis, kenapa jadi berbayar? Aneh. Kalau memang punya potensi, harusnya penulis Wattpad itu disuruh bikin naskah baru aja sih. Jadi, editor membimbing penulisan dari nol. Jangan langsung main enaknya aja, copas dari Wattpad tanpa diedit, terus dicetak jadi buku dan distempel “Sudah Sekian Juta Kali Dibaca di Wattpad”. Siapa peduli? Dulu, chat saya juga sudah jutaan kali dibaca mantan, tapi nggak ada balasan. Dia udah nggak peduli sama saya lagi.

Tapi sekarang saya udah nggak terusik dengan bayang-bayang mantan. Sebab siluet Pokemon yang belum saya miliki di nearby Pokemon Go lebih bikin penasaran. Saya udah nggak peduli dengan masa lalu. Karena saya udah bisa Goyang Pokemon. Biar hati move on. Ayo kita kemon.

Biar mirip Pokemon Trainer di anime, pakai topi yang sama dengan Ash. Cek harganya di Priceza!



Komentar

  1. Menuju akhir tulisan, kok jadi kayak maksa gitu, Ris? Ehehe.
    Gue nggak mainan Pokemon, sih. Jadi nggak ngerti candy itu buat apa. :(

    BalasHapus
  2. Kok jadi priceza gini, bang. Hehe

    Eh iya, gue baru tau ada lagi pokemon nih. Berarti bener dugaan gue. Bakalan ada lagu untuk pokemon. Udah pernah gue usut tuntas di blog. Ehe... eh...

    BalasHapus
  3. Kitalah merekanya kalian. Hahahaha. Pusing bacanya, Bang. Kalau beneran ada lagu judulnya gitu, itu tentang apa? Hujan-hujanan berjamaah trus jatuh cinta berjamaah gitu mungkin ya. Trus tidur bareng, orgy kayak MV-nya Kanye West yang Famous. Apa sih. Orgy.

    Ruang Sendiri-nya Tulus diam-diam juga gerak cepat kayak lagu dangdut ya, Bang. Bawa-bawa kata evolusi kayak main Pokemon Go gitu :D

    BalasHapus
  4. Paragraf pertama udah dibuat ngakak. Baru nyadar kalau judulnya absurd gitu. Terus Fatin Feat Samurai X apaan coba??!!

    Gue berasa baca materi Stand Up Comedy. Lucu nih bang, boleh lah sekali sekali open mic

    BalasHapus
  5. Fakyuuuh sama paragraf pertamanya!! AKULAH AKUKU!

    Harris dapet job review mulu euy. gue mah gak dapet-dapet :(

    BalasHapus
  6. Ecieee ceki-ceki harga di Priceza...

    BalasHapus
  7. endingnya iklan dududud...
    etapi emang bener banget katamu bang itu lagunya fatin emang apa banget.

    BalasHapus
  8. Hahaha.. pengen liat kali2 si fatin feat samurai X mungkin keren tuh bang.

    Terus itu bang, yang bagian akhir keliatan maksa banget bang, tiba2, tapi keren, mana tulus jadi korban materi bg haris buat promosi, hahahah.... gokil.

    BalasHapus
  9. Pokemon ada lagunya
    Kira kira kapan y pokemon live actionnya muncul?
    Kalo muncul siapa y yg meranin bola pokemonnya?

    BalasHapus
  10. Bg, gue kok ngerasa soft selling lo kali ini agak kurang mulus bg.. Kasar abis. XD

    BalasHapus
  11. Fenomena di Indonesia, bang. Game ini kira-kira nggak akan bertahan lama. Makanya beli topinya biar awet. Nggak nyambung bodo amat deh. :')

    BalasHapus
  12. Wah gak nyangka nyambung ke Kamiki

    BalasHapus
  13. Dari bahas lagu fatin ke pokemon, rada rada gimnaaaaaa gitu bacanya haghag tapi emang aneh sih! kaulah kamuku. Itu yg nulis lirik belajar bahasa indonesia di mana coba?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Raditya Dika’s Book: Pakai atau Tanpa Hati, Tetap Komedi Hewani

25 Komik Doraemon Petualangan

A: Aku, Rafathar & Negara

Ngenest: Kadang Hidup Perlu Dibawa Santai

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya