Langsung ke konten utama

Festival Bermain Anak 2018


Saya menghabiskan masa kecil dengan bermain bentengan, engklek, dan dampu. Permainan tradisional yang sekarang diganti dengan Mobile Legends, Ludo, dan Get Rich. Adik saya yang masih SD mulai membangun desa virtual di Clash of Clans. Sementara saya sudah berhenti main game online. Ingin rasanya saya mengingatkannya bahwa segala bangunan yang didirikannya di game hanya akan ditinggalkannya ketika sudah bosan.

Ketika sedang berada di quarter life crisis, saya meninggalkan segala jenis game dengan uninstall aplikasinya dari ponsel. Namun, sepertinya dalam setiap keluarga setidaknya harus ada dua anak yang bermain game untuk stabilitas dunia. Ketika saya berhenti nge-game, adik saya yang paling kecil baru memulai, mengikuti kakaknya yang masih adik saya juga.

Sekarang mulai jarang ditemukan anak-anak yang mengadu batu main dampu. Atau lompat-lompat dalam kotak yang diukir di tanah sambil melempar pecahan genting yang jadi gacoan engklek. Yang ada hanya bocah-bocah bermulut kasar yang main game online di warnet. Mana nggak pakai baju lagi, kayak Young Lex remaja.

Kebanyakan anak SD zaman now mengidolakan youtubers gaming macam Reza Arap dan Jess No Limit. Sudah tidak adakah yang mengenal Julian, Dick, Anne, George, dan Timmy? Apakah memang lebih seru main di arena Moba ketimbang berpetualang di alam terbuka seperti Lima Sekawan Enid Blyton?

Saya cukup senang ketika ada film ‘Kulari ke Pantai’. Melalui karakter Happy yang dimainkan oleh Lil’li Latisha, secara tidak langsung mengkritik orang tua yang terlalu memanjakan anak dengan gadget. Sebagai solusi, cerita ‘Kulari ke Pantai’ menyuguhkan keseruan petualangan dalam rangka mengenal alam dan bersosialiasi dengan warga dari berbagai daerah.

Nah, itulah yang dibutuhkan oleh anak Indonesia. Sebuah edukasi yang menghibur untuk mengajak anak-anak mengenal dirinya sendiri dan lingkungannya. Begitu juga yang dilakukan oleh Komunitas Playplus Indonesia dengan mengadakan Festival Bermain Anak 2018. Kegiatan ini akan dilakukan pada hari Sabtu, 29 September 2018 bertempat di Universitas Al Azhar Indonesia.

Di Festival Bermain Anak 2018 ini akan ada area bermain anak dari berbagai daerah di Indonesia. Pertunjukan hiburan seperti dongeng, performa tari dan musik. Juga ada talkshow, workshop, dan perlombaan. Adapun perlombaan yang akan diselenggarakan, antara lain lomba mewarnai dan lomba permainan seperti Gobak Sodor.

Info lebih lanjut, follow Instagram @playplusina.






Komentar

  1. Bener banget bro, sekarang semakin sering liat anak2 main gadget. Hebatnya lagi, smartphone mereka lebih canggih daripada punya gue. Hahah.. sialan!

    BalasHapus
  2. Yaah gue kudu main Mobile Legends karena tuntutan pekerjaan :(

    BalasHapus
  3. Gak tau engklek sama dampu. Kayaknya kita beneran beda planet ya Ris.

    BalasHapus
  4. Jadi inget dlu, plng sekolah jam 12 siang sampe rmh jam 6 sore cumn gak mau plng gara2 maen maen di sawah smaa empang bareng temen2 yag maen sawah2an ngambil cacing buat ikan cupang bikin egrang trus di jualin goceng sampe balik rmh baju seragam putihbmerah gak ada warnanya, makasih udh kasih kahidupan di masa kaya gituu sama makasih atas ceritanya jadi bisa mengingatkan permainan yg udh ddilupakan jaman now

    BalasHapus
  5. Bukan anak gamer yang hobi buka baju sambal berkata-kata kasar di bilik warnet, gue dibilik warnet biasanya berdua sama pacar ngerjain tugas tau ngajarin dia download lagu daru 4 shared. Kalo udah baru 'main' yang lain.

    BalasHapus
  6. Bukan anak gamer yang hobi buka baju sambal berkata-kata kasar di bilik warnet, gue dibilik warnet biasanya berdua sama pacar ngerjain tugas tau ngajarin dia download lagu daru 4 shared. Kalo udah baru 'main' yang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Memang kamu punya masa muda yang indah, San.

      Hapus
  7. Bukan anak gamer yang hobi buka baju sambal berkata-kata kasar di bilik warnet, gue dibilik warnet biasanya berdua sama pacar ngerjain tugas tau ngajarin dia download lagu daru 4 shared. Kalo udah baru 'main' yang lain.

    BalasHapus
  8. Bukan anak gamer yang hobi buka baju sambal berkata-kata kasar di bilik warnet, gue dibilik warnet biasanya berdua sama pacar ngerjain tugas tau ngajarin dia download lagu daru 4 shared. Kalo udah baru 'main' yang lain.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

25 Komik Doraemon Petualangan

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Bedah Lagu Mesum

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya

10 Golongan Manusia Berdasarkan Cara Makan Bubur

Bakmi GM Delivery: Pembasmi Kelaparan yang Datang Ketika Dibutuhkan