Langsung ke konten utama

10 Golongan Manusia Berdasarkan Cara Makan Bubur

Sebenarnya, manusia di dunia ini tidak hanya dibagi ke dalam dua golongan saja. Masih banyak golongan di luar sana, selain 'penganut prinsip bubur harus diaduk' dan 'front pembela bubur tidak diaduk'.


via resepbukapuasa.net
Berikut adalah golongan-golongan tersebut...

1. Bubur diaduk

Tidak mementingkan bentuk. Karena bagi golongan ini, rasa adalah segalanya. Walaupun bentuknya kayak muka orang baru turun dari ojek yang ngebut, kalau rasanya nampol, bukan masalah besar. Dalam urusan percintaan, dia bukanlah tipe pemilih. Cintanya gak bersyarat. Bisa dicek daftar mantan pacarnya yang rata-rata berwajah seperti orang baru turun dari ojek yang ngebut.

2. Bubur gak diaduk

Perfeksionis. Sangat mementingkan keindahan. Tapi cenderung kurang adil dan pilih kasih. Padahal apa sih enaknya pilih kasih? Mending pilih Aura Kasih. Jelas, ada auranya.

3. Bubur putih tanpa embel-embel

Sosok yang lemah, butuh perhatian dan kasih-sayang. Di antaranya malah sudah berumur sehingga cuma bisa menelan kenyataan. Kenyataan bahwa sudah tidak punya gigi lagi. Ya, karena biasanya orang sakit dan manula yang makan bubur putih tanpa suwiran ayam, telor puyuh dan sate jeroan.

4. Diaduk, tapi bukan bubur

Sosok pekerja keras. Apabila ingin mengajak seseorang untuk membangun rumah-tangga, ajaklah orang tipe ini. Dia akan membangunkannya hanya untukmu. Dia sanggup bekerja di bawah terik matahari dan di bawah tekanan mandor kawat. Walaupun gak ada bubur, dia gak kehabisan akal. Sebab dia akan ngaduk hal lain yang bisa diaduk. Misalnya semen. Kuli bangunan emang macho banget.

5. Makan bubur tiap hari

Dia pernah melakukan kejahatan di masa lalu. Hidupnya terkekang. Setiap hari, yang dilakukannya hanya meratap kepada tembok yang dingin. Di balik jeruji, dia bernyanyi, "Pak hakim dan pak jaksa, kapan saya akan disidang? Sudah tiga bulan aku mendekam belum juga ada panggilan." Ya, dia adalah salah satu tahanan di penjara Britania Raya zaman dulu.

6. Buburnya dicuekin, sendoknya dimainin

Sosok yang penuh konsentrasi. Fokus dengan satu tujuan. Ya, dia adalah Deddy Corbuzier sewaktu masih belajar membengkokkan sendok pakai kekuatan pikiran. Dalam masa percobaannya, yang bengkok bukan sendoknya, tapi janur kuning di depan gang rumah mantannya.

7. Buburnya diaduk setelah dimakan

Dia adalah orang yang gagal masuk ke dalam kategori nomor 1. Hal ini disebabkan karena sifat pelupanya. Kadang dia baru ingat belum mengaduk bubur setelah buburnya tandas. Alhasil, kelar makan, dia lompat-lompat dan goyang-goyang untuk mengaduk bubur yang sudah bersemayam di perut.

8. Makan bubur dengan wajah merengut

Dia tipe orang yang menerima nasib apa-adanya. Dia juga bisa memaafkan kesalahannya sendiri. Walaupun hati menyesal dan mangkel, dia tetap tabah memperbaiki kesalahan yang diperbuatnya. Contohnya, makan nasi yang gak sengaja jadi bubur. Salah sendiri ngeliwet nasi, airnya kebanyakan.

9. Bikin bubur tapi gak dimakan

Dia tergolong kekanak-kanakan, tapi kreatif. Dia membuat bubur hanya untuk menjalankan tugas. Tugas kertakes. Ngomong-ngomong, yang dia dibikin itu bubur kertas.

10. Makan bubur disuapin ibunya sambil naik rolling walker

Terlalu muda untuk diajak bicara perihal asmara. Bahkan dia belum bisa menyebutkan namanya sendiri dengan benar. Masih bayi, woy!

Nah, kamu termasuk golongan yang mana?

Komentar

  1. Aku masuk golongan pertama bang, ya biar nyampur gitu antara bubur dan kaldunya. Walaupun bentuknya jadi jelek pas dicampur tapi rasanya tetep enak

    Yang nomer 4 kampret dah. ngaduk sesuatu tapi bukan bubur akhirnya malah bahas kuli bangunannya

    BalasHapus
  2. Aku... aku... aku apa ya? Aku sih kalau makan bubur nggak diaduk :D udah gitu aja.

    BalasHapus
  3. No 1 bang,,, cintanya gak bersarat bahkan cenderung dipilihkan, yang penting ada tantangan,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dipilihkan. Hahaha. Saya jadi inget sesuatu. IYKWIM. :D

      Hapus
  4. Gue?
    Gue pilih makan bubur dengan gorengan ditambah teh anget manis.....
    Nggak ada romantis romantisan..

    Yang ada, surga dunia emang enak gini yaa bro :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul. Wahyu memang anak pintar.

      Hapus
  5. Aku nomor 1/2 jadi gabungan sama 1 dan 2 wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beuh. Cintamu setengah-setengah dong.

      Hapus
  6. Wih kreatif kreatif haha gue yang mana ya? kayaknya gak ada deh. soalnya kalo gue, tipe bikin bubur tapi buat dijual.

    BalasHapus
  7. Hahaaaa madi bayi yg terakhir, antiklimaks yg bikin ngakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Rolling walkernya itu lho.

      Hapus
  8. gue pilih, bubur minggu pagi di alun-alun. enak, perut kenyang, mata juga. :3

    BalasHapus
  9. Kalau aku sih .... Makan bubur ayam dengan telur asin dan bilang "pak bon dulu, lupa belum bawa uang "!!!
    Tipe seperti penghemat, dan masalah asmara dia cenderung pemilih, memilih pasangan yg mau bayarin kasbonya di warung bubur ayam tsb.

    BalasHapus
  10. Hahaha kocak sekali postingannya.. :D
    Kalo gue termasuk yang mana ya. Yang kedua aja deh. Soalnya milih Aura Kasih hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu pilihanku. Pilih yang lain aja, Ri. :D

      Hapus
  11. no. 2, tapi....tapii...aku bukan perfeksionis ;-( aku ceroboh. selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kamu juga ceroboh memilih nomor 2. :p

      Hapus
    2. Nggak mungkin! Bubur yg diaduk itu....geli lihatnya :D

      Hapus
    3. Aku perfeksionis dlm membuat kecerobohan. Hore!

      Hapus
  12. Aku makan apapun tetep gak diaduk. Malah kalau mainan yang lain baru diaduk. Soalnya biar keluar. Gitu

    BalasHapus
  13. ahaha ada-ada aja nih golongan orang dilihat dari cara makan bubur.
    kalo orang yang ga makan bubur termasuk golongan mana yah??

    BalasHapus
  14. Termasuk yang mana ya..
    Aku mah apa atuh, makan bubur ayam aja kerupuknya masih pada jatoh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Parah. Yang enak itu malah kerupuknya.

      Hapus
  15. Aku kayaknya gak masuk di kategori apapun, Bang Har. Tapi pengen masuk di kategori 4 sih, cuman bukan semen yang diaduk, tapi hati aku. Alah apasih.

    BalasHapus
  16. siapa yang nomor 2? ada nggak, kayaknya nomor dua keren, soalnya gue nomor yang nomor dua :)

    BalasHapus
  17. wkwwkwkwk aku bangetlah xD aku golongan bubur ga diaduk :v terlihat sangat perfeksionis yang lebih mementingan unsur estetika dan keindahan xD

    BalasHapus
  18. nomer dua aja deh

    Bubur ga diaduk, biar buburnya tetap ganteng.

    BalasHapus
  19. hahaha ada-ada aja ya bubur aja bisa dijadikan bahan postingan,hehe kreatif :)

    BalasHapus
  20. kalo aku "makan bubur di aduk terus gak suka pake kecap juga" :D apa yaaaa?

    BalasHapus
  21. Aku nomor 7 tapi ngga diaduk di perut ih! Jadi buburnya dimakan sebelum diaduk setengahnya, kalau udah setengahnya baru diaduk. Loh saya mah setengah setengah orangnya xDD
    Salam kenal!

    BalasHapus
  22. Kampret tulisannya! Gue semua deh. Tapi Situasional wkwkw

    Salam, Indra Permana :D

    BalasHapus
  23. Nomer 7 kampret bangeet. Hahaha. Diaduk setelah dimakaan. YAKALEEEE. Bisa keluar lagi itu buburnya. (Baca: muntah)

    BalasHapus
  24. Astafirulloh. Ini masih ngebahas bubur juga bang Haris :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada ngebahas ibu kota semua negara yang ada di dunia hayoh :")

      Hapus
  25. Beuh. Kalo aku mah orangnya makan bubur, ya makan buburnya dulu. Abis itu baru deh makan segala macem atribut buburnya. Kayak Ayam, Kerupuk, Kacang, gitu - gitu deh. Iye. Gitu. :3

    BalasHapus
  26. yah ga tau no berapa nih -_-
    biasanya kalau makan bubur ga dikasih kecap dan suka diaduk
    tipe apa ya?

    BalasHapus
  27. Kalo suka makan bubur diaduk + tiap hari jadinya gman dong mas??

    BalasHapus
  28. Aku tipe yang buburnya enggak diaduk. Tapi yang diaduk hati aku gara-gara lihat sang mantan kesayangan ngaduk bubur bareng pacar barunya. Duh baper :')

    BalasHapus
  29. Dulu pas sama Febri diaduk, sekarang pas balik LDR jadi ngga diaduk. Huahahah :D *enggak jelas*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini ngomongin apa sih, Feb? Saya aduk juga nih. :D

      Hapus
    2. Wkwkwk.. Maap, aku khilaf :P

      Hapus
  30. Saya no5 mas, sarapan tiap hari sma bubur(^~^)
    Tpi saya blum pernah ngelakuin kejahatan, apalagi meratapi masa lalu

    BalasHapus
  31. gue tipe yang point pertama haha

    BalasHapus
  32. belakangan ini gue hobi makan bubur gara2 pake kawat gigi. bubur makanan paling bersahabat :") kalau gue.... tim bubur diaduk lalu dimakan dari samping lalu nggak pake emping, kacang, dan sambal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beuh. Kesukaan kamu itu ya, Jef. :)

      Hapus
  33. gue masuk golongan yang pertama,, biar jelek tapi rasanya enak di seluruh bagian, gak cuma di bagian atasnya aja. coba kalau gak diaduk, enak dilihat tapi bagian bawahnya hambar,,,

    BalasHapus
  34. aku masuk golongan 1, 2 (kalo lupa), 3 kalo dibuatin nenek, 11 pergi ke tukang bubur tapi mesen nasi kuning.

    BalasHapus
  35. aku yg golongan nomor 1 mas. ngakak dah, daftar mantan dgn muka yg abis turun dri ojek ngebut =D

    saya nomer 1 mas, bubur diaduk.
    Mending bubur yg saya aduk mas, soalnya saya udah lelah dengan hati dan hidup yg selalu diaduk-aduk acak adul. Saya lelah dengan kehidupan yg fana ini mas
    udah cukup hati dan hidup saya yang teraduk gak karuan.
    bunuh aja hayati dirawa-rawa maaas, bunuhhh ..

    *eh sorry kelepasan mas -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah curhat. Ke Mamah Dadah gih. Hahaha. Makasih sudah baca ya. :D

      Hapus
  36. Rolling walker, perbendaharaan kata baru nih yang sangat berguna untuk nanti saya sudah nikah.

    BalasHapus
  37. wah itu harusnya ditambahin, makan bubur disuapin istri :3 meh romantis hahaha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

Gaji Tak Kasat Mata

25 Komik Doraemon Petualangan

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya

Naik Kangaroo ke Samarinda