Langsung ke konten utama

Grup WhatsApp Pejuang Dystopia

Saya selalu menghindari nonton bioskop di weekend. Alasannya: mahal. Selisih harga tiket masuk antara weekdays dan weekend adalah duapuluh ribu rupiah. Uang segitu cukup untuk beli paket hemat popcorn plus softdrink, uang parkir dan tiket keluar dari WC mall. Iya, masuk WC gratis, keluarnya dicegat.

Film terakhir yang saya tonton adalah The Divergent Series: Allegiant. Ceritanya lanjutan dari Insurgent yang sempat saya review tahun kemarin. Tapi, beneran deh, nonton film ini bikin saya pusing. Mungkin Berbie kalau nonton film ini kepalanya nggak pusing lagi, tapi langsung potel.

sumber: Google Image

Yang bikin pusing adalah ceritanya yang hampir sama dengan The Giver, The Maze Runner dan The Hunger Games. Sama-sama bercerita tentang tokoh utama yang memberontak ketidak-adilan sistem kehidupan di Amerika masa depan. Ya Amerika sudah memutuskan mau seperti apa masa depan negara mereka.

1. Dikotak-kotakkan dalam lima faksi yang sebenarnya adalah buah eksperimen genetika dari sekelompok manusia lain di luar dinding.

2. Anak-anak mudanya dijeblosin ke labirin dan disuruh cari jalan keluar. Ketika berhasil keluar dari labirin, anak-anaknya malah dibikin hangus dan bagian tubuhnya diambil untuk bahan obat-obatan.

3. Negaranya dibagi 12 distrik dan setiap tahunnya diadakan arisan kematian menentukan duabelas pasang anak muda yang dipaksa mengikuti sabung manusia.

Kesamaannya adalah setiap tokoh utama dalam tiga film di atas melakukan pelarian. Mereka kabur agar selamat dari kegilaan penguasa masing-masing.

Saya curiga Tris punya grup WhatsApp bareng Katniss Everdeen dan Thomas. Di grup, mereka sharing cara melawan kekejaman penguasa.

Katniss sebagai admin grup memberi petuah kepada teman-teman senasibnya.

Katniss: "Gue bikin grup ini supaya kita bisa saling menguatkan."

Tris: "Hadiiir!"

Katniss: "Yang pertama pengen gue sampaikan, kalau lo muak dengan penguasa di negara lo, lo lawan. Kalau mereka ngejar, lo lari. Ajak teman-teman setia lo dalam pelarian."

Tris: "Jangan lupa ajak pacar!"

Katniss: "Setuju sama Tris. Biar nggak boring di jalan. Kan kalau sepi, bisa ciuman."

Tris: "Iya, Sist. Betul. Ini aku juga kabur dari kejaran pemburu Divergent. Bareng Bebep Four. Sepanjang waktu, aku bisa gelendotan. Aaaaak!"

Katniss: "Gelendotan mulu lo kayak setan yang bikin orang males sholat."

Tris: "Kapan lagi coba? Masih mending gue cuma sama satu cowok. Lha elo. Peeta disikat. Gale, lo cipok juga."

Katniss: "Maklum, lagi labil-labilnya, gue."

Thomas: "Sorry, baru sempet nimbrung. Baru berhasil keluar labirin nih. Kayaknya setelah ini, gue juga bakal kabur. Paling nanti gue ngajak Teresa."

Tris: "Ciye, siapa tuh Teresa?"

Thomas: "Ada deh. Mau tau aja tante satu ini."

Katniss: "Di perjalanan, mungkin ada temen kalian yang bakal mati..."

Thomas: "Pastilah. Biar ceritanya sedih."

Katniss: "Kalau ada temen seperjuangan kalian mati di perjalanan, tangisin sebentar aja. Terus tinggalin. Lari lebih kencang."

Thomas: "Kejem amat!"

Katniss: "Udah, ikutin aja saran gue. Gue lebih dulu sukses daripada kalian berdua. Film gue juga udah tamat duluan, kan?"

Tris: "Sombong. Yang penting tiap tahun film gue tayang. Weeek!"

Thomas: "Ganks, temen deket gue digigit zombie sampe kena infeksi virusnya. Gimana nih?"

Katniss: "Udah, tinggalin aja. Seperti saran gue di atas. Daripada lo sama temen-temen lo ketularan juga. Iya, nggak, Tris?"

Tris: "Tul."

Thomas: "Nggak ada cara lain nih?"

Katniss: "Ya kalau gue sih waktu itu bisa pakai cara ciuman sama Peeta untuk merebut simpati masyarakat setempat, terus minta obat-obatan dari promotor. Kalau lo kan lagi di gurun pasir begitu. Nggak ada orang yang lihat. Mana mungkin ujug-ujug datang obat-obatan yang diantar pakai helikopter kecil."

Thomas: "Iya juga sih. Ya udah, gue tinggalin aja nih?"

Katniss: "Iya. Udah, tinggalin aja."

Tris: "Turut berduka, Mas."

Katniss: "Btw, gue left dulu ya. Sibuk banget."

Tris: "Mentang-mentang filmnya udah tamat! Wooo!"

Katniss left.

Tris left.

Thomas: "Udah, bubarin aja nih grup."

Komentar

  1. Hahaha, analogi yang keren dari bang Haris. Belum nonton yang ini sih, tapi, kalau dibandingin jalan cerita maze runner dengan the hunger games emang rada mirip. Gue curiga nanti ending maze runner bakalan sama kayak the hunger games juga~

    BalasHapus
  2. Itu beneran om mereka bikin grup wa? Kok om tua eh tau ya yg mereka omongin
    Wih keren om jago bahasa inggris nih
    Om ajarin dund bhasa inggris
    Terus gimana, itu jadi beneran bubar grup wanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum bubar kok. Nanti Thomas masukin Eren Attack on Titans ke grup.

      Hapus
  3. hahaa group WA bisa aja nih buatnya, keren ah.
    bener juga masuk wcnya gratis keluarnya dihadang.
    lha ini groupnya beneran bubar, berarti gak ada lanjutnya nih,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dihadang lebih serem dari sekedar dicegat. Dihadang biasanya bawa parang.

      Hapus
  4. Asli itu percakapanya lucu banget imajinasinya warbyazaaa xD
    Ada niatan sih pengen nonton lanjutan filmnya tapi takut ga seru deh ah sayang uangnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu enak sayang uang. Lah saya? Sayang mantan. Mantannya sayang pacarnya.

      Hapus
  5. ((ARISAN KEMATIAN))

    Bang Har ada twit tentang ini kan? Ibarat film, ini postingan aku udah lihat trailernya di Twitter. Aku ngakak. Trus pas udah 'tayang' disini tambah ngakak. Hahahaha. Segala Katnis labil. Untung Jones The Giver nggak gabung di grup Whatsapp. Ntar Bang Har ngatain Jones yang ganteng itu Jomblo Ngenes lagi :'D

    Oh iya, Bang. Itu Katniss sibuk ngapain sampe left gitu? Sibuk bikin anak ketiga sama Peeta?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Cha, pengen punya anak kembar jadi sibuk banget hahaha :D

      Hapus
    2. Iya sibuk kasih service lap dance untuk Peeta, Cha.

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njir percakapannya, asli bikin ngakak Har :D

      Hapus
  7. Ini beneran punya grup WA. Kok lo tau bang? Detail bgt lagi.

    Jujur, bikin ngakak.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sempet lihat skrinsyutnya di Path.

      Hapus
  8. Hahahahaa ini toh yang kemarin kamu tweet bang. Aku nggak paham kemarin, habis baca ini baru ngerti. Wkwkw

    Itu grupnya yawlooohh ngayalnya bikin ngakak. Hahahaa
    Katniss songong amir mentang mentang filmnya tamat duluan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dia sekarang sibuk jadi X-Men sepertinya.

      Hapus
  9. Bikin bingung emang ketiga film itu. Mungkin mereka juga suka ketemuan alias kopdar di warung kopi disela-sela proses filmnya

    Join juga grup WA Avengres bang, spiderman lagi ribut sama captain amerika!!! Amerika biang kerok!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pas kopdar, Katniss sibuk nunduk di hape, taunya main Clash of Clans.

      Avengers mainnya masih milist kayaknya. Amerika biang kerok!!!

      Hapus
  10. Wakakak... iya tuh... si katniss labil disikat semua. Wkwk

    BalasHapus
  11. ngahahaha ngakak sumpah. itu grup whatsapp macem cili-cilian labil hahaha.

    aniway, aku belum nonton bang hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Chili-chilian. Cabe-cabean Amerika. :)

      Hapus
  12. Pemilihan diksi "potel" itu kampret, Ris. Taelah! XD

    Gue belum nonton seri terakhir Mockingjay. Allegiant juga. :(
    Konflik Mazerunner yang kedua kurang, ya. Seruan yang pertama. Ehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, ada lagunya. Potel Pala Berbie. By Dinar Candy. Anak buahnya Andhika Mahesa juga.

      Hapus
  13. HAHAHA. Makasih udah mewakili keresahanku, Ris.

    Waktu nonton Maze Runner: Scorch Trials memang mindblowing sih, kayak lagi nonton Divergent campur Hunger Games. Dystopian semua pula. Tapi, dari ketiganya, nggak tertarik ngikutin The Hunger Games.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal The Hunger Games yang terbaik di antara tiga dystopian movies ini.

      Hapus
  14. gua mah muze runner suka nnton yg lain enggak enak -_-, tapi film mereka memang mirip tapi beda masa depan nya, khayalan tingkat dewa produsernya kali -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa depan di dunia paralel, maybe. Btw, ketiganya diangkat dari novel. Jadi yang tinggi khayalan penerbitnya.

      Hapus
  15. Akhirnyaaa! Ada juga yang sependapat kalau tiga film itu bener-bener mirip. Anyway, barusan gue nonton Allegiant part 1. Cukup mengecewakan. Gak sekeren Insurgent. Harusnya bisa langsung ditamatin tuh. Cuman entah kenapa rasanya kayak dipanjang-panjangin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita berada di lingkaran yang sama. Toss!

      Hapus
    2. Sama Mak Erot dipanjangin?

      Btw, blog gue pindah ya, Ris. Ke: akbaryoga(dot)com. Thanks. :D

      Hapus
  16. Eng.... itu harus banget ya ada percakapan WA kampret begitu :D

    BalasHapus
  17. Ga terlalu suka pelem yang gitu-gitu ah bang jadi cuma nonton tapi ga fokus. Gue fokus glendotan sama seseorang di bioskop

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiiik. Udah halal mah bebas ya, Gi.

      Hapus
  18. hahahaha... suka nih bacanya :D.. dari beberpa film itu mas, yg aku tonton cuma hunger games. itu jugaaa krn aku dikasih serial bukunya komplit ama mbak ku, dan lumayan suka yg versi buku.. baru kemudian filmnya kluar, aku nonton deh.. penasaran pgn liat katniss dan peeta dan gale.. cuma filmnya yg trakhir aku ga sreg, rada anti klimaks aja..

    tapi yg divergent, maze runner, ga tertarik blas -__-.. udh beli bajakannya pun, cuma kuat 10 menit pertama sblm akhirnya ketiduran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalau Hunger Games emang bikin penasaran. Apalagi yang Catching Fire. Eh pas Mockingjay malah bikin ngantuk. Temen saya aja sampe tidur pas nontonnya.

      Selain itu, film dystopia lain cuma jadi tambahan buat yang belum puas dengan Hunger Games.

      Hapus
  19. Divergent yang baru alur ceritanya bkin pusing ya bang ?? untung deh kagak nonton di bioskop

    BalasHapus
  20. ahahaa mules bacanya inih bang hhee

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

Critical Thirteen

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

25 Komik Doraemon Petualangan

Demi Feeds Instagram Lebih Aesthetic!

Tutorial Mengendarai Sepeda Motor

Naik Kangaroo ke Samarinda