Langsung ke konten utama

Sinetron Anak Jalanan

Anak Jalanan. Sebuah sinetron yang memperlihatkan indahnya dunia sekolah. Enak banget hidup Boy sang tokoh utama di sinetron ini. Masih SMA, Boy udah punya motor gede yang mahal, pacar yang cakep dan teman-teman yang setia.

sumber; www.wowkeren.com

Beda dengan saya sewaktu sekolah. Nggak punya motor, nggak punya pacar. Mungkin nggak bisa punya pacar pun karena nggak punya motor. Punya temen pun nggak setia-setia amat. Nggak bisa ditunggangi kayak motor untuk cari pacar.

Hidupnya udah enak begitu, Boy pernah pamer di media sosial nggak ya?

Kalau orang biasa dapat rezeki, paling banter bakal update status begini:

“Alhamdulilllah, rezeki anak soleh.” Tag foto martabak yang dibawain pacar.

Kalau Boy yang dapat rezeki, misalnya dibawain martabak oleh Reva, pacarnya, mungkin bakal update status begini:

“Alhamdulillah, rezeki anak jalanan.” Tag foto Reva yang bawa martabak.

Tapi apa benar Boy itu termasuk anak jalanan? Saya kepikiran makna anak jalanan di sini telah bergeser. Mungkin maksud anak jalanan di sini adalah ketika Boy ikut lomba lari, dia malah jalan santai sambil cengengesan. Ketika ditanya panitia, Boy jawab, Gue kan anak jalanan. Nggak suka lari-larian.

Oke, dunia ini milik Boy.

Dengan predikat “anak jalanan”, Boy nggak perlu cemas ketika dipanggil walikelas karena nilai rapor jelek. Kalau walikelas memanggil orangtua Boy untuk datang ke sekolah, Boy cukup mengajak walikelas ke trotoar sambil bilang, Saya anak jalanan, Pak. Walikelas pasti langsung paham.

Asumsinya, pada suatu hari, ada seorang lelaki jatuh dari motor dan nyium aspal. Sembilan bulan kemudian lahirlah Boy dari retakan polisi tidur. Anak Jalanan secara harfiah. Jadi, ketika menemukan polisi tidur di jalan, jangan dilindas. Itu aspal hamil yang sedang mengandung Stefan William.

Tapi jadi anak jalanan itu keren. Dengan motor gede sebagai tunggangan, mereka bisa hidup di dua planet, yakni Planet Bumi dan Planet Ban. Di Planet Ban ngapain? Ya ngisi nitrogren gratis lah.

Ngomong-ngomong planet, sampai sekarang, belum ada manusia yang berminat hidup di Mars. Apalagi Mars Partai Perindo. Sebab Mars Perindo nggak bisa dihuni. Tapi bisa dihafal kok. Sebagian besar penonton setia Anak Jalanan hafal Mars Perindo. Gimana nggak hafal? Setiap iklan, dinyanyiin lagu wajib itu terus.

Ngomong-ngomong Mars, sebenarnya, ada satu artis yang pernah mencoba tinggal di Mars, tapi tidak bertahan lama. Nama artis itu Ben Kasyafani. Mars yang ditinggali adalah Mars handa.

Lalu apa persamaannnya Marshanda dan Andhika? Sama-sama kangen Ben.

Intinya, sampai manusia membuat koloni di Planet Mars, Boy tetap akan dikenal sebagai Anak Jalanan. Hanya bisa berubah ketika ada cewek yang nyatain perasaan ke Boy, tapi Boy nggak jawab. Nggak nolak, nggak nerima juga. Sejak itu, berarti Boy udah jadi Anak Jalanin Aja Dulu.

KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) nggak berani menghentikan tayangan Anak Jalanan. Sebab menurut undang-undang, fakir miskin dan anak jalanan dipelihara oleh negara.

Komentar

  1. Boy everywhere. Dulu mainnya sama emon, sekarang mainnya sama reva. Ihh mas boy jahat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Terbaiklah." Ini Boy ketika jadi Boboi.

      Hapus
  2. Yang Mars handa itu garing banget baaaang kwkwkwkw jadi inget gue punya draft blog tentang sinetron ini. Hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya. Wkwkwk. Humor recehan. Ayolah diadu postingannya. :D

      Hapus
  3. Boy anak jalanan
    Oh anak jalanan itu jalanan yg beranak y bang?
    Aneh, kok jalanan bisa beranak, gmana tuh?
    Coba bang jelaskan menurut biologis, fisikis, kimiasis, matematikis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena ada perkawinan silang antara manusia dan aspal. Polisi tidur itu jalanan yang hamil.

      Hapus
  4. gue baca serius malah redaksinya lompat-lompat nih, dan kenapa gue senyum-senyum sendiri pas baca kangen band. tidak.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak ada Kangen Band padahal. Adanya kangen Ben. It means, Andhika kangen dudanya Marshanda.

      Hapus
  5. Terakhirnya sialan bener, Bang :'D oh iya, kalau boleh berpendapat, Boy Anak Jalanan menurutku masih kalah keren daripada Boy William. Boy William bisa ngerap. Kalau Boy Anak Jalanan bisanya ngarep. Ngarep sama Reva :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boy William masih kalah sama Boy Tobing. Nama aslinya Joy aja sampai diplesetin jadi Boy biar bisa dibandingin dengan Boy William.

      Hapus
  6. Ngehek banget pas bagian lagi bahas planet mars tiba2 disambungin sama mars perindo haha, apalagi itu pas bagian mars...shanda haha kangen ben haha

    endingnya dapet, karena sesungguhnya anak jalanan dipelihara oleh negara X)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peliharaan negara mana berani KPI mencekalnya. :)

      Hapus
  7. Ini ngapa tau-tau Mars Perindo, sih? Gue langsung pengin nyanyi. :(

    Ending bangshaaaatttt! Tolong rahang gue pegel. XD

    BalasHapus
  8. Haha ini lah dampaknya nonton sinetron. Baper sendiri. :)

    BalasHapus
  9. Ahahaha :D
    Benci banget nih sama ini sinetron, tiap ganti-ganti channel, kalo lewat RCTI acaranya perasaan sinetron ini mulu, gakelar-kelar. Dan kemaren waktu iseng ganti anak jalanan tapi setting tempatnya ring gulat gitu. Ini anak jalanan ngapain gulat-gulatan? kanmenyalahi judul.

    Itu ending nya kambing!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kambing lagi disebut. Dasar Diba! :D

      Hapus
  10. hahaha :v
    iya bener ris, beda sama belahan dada yang langsung kena sensor kpi. tapi berantemnya anak jalanan gak dipotong sama sekali. ternyata ada uud nya haha

    BalasHapus
  11. Bhahaaa polisi tidur itu aspal yang sedang hamil.

    Ngakak sakit perut. Marshanda dan Andika sama sama kangen ben.
    Nggak habis pikir gue, bang. HAHAHAHAHAHAAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kangen Ben. Sebenarnya Peter Parker juga sama. Tapi kalau dia Kangen Uncle Ben.

      Hapus
  12. hhahhaaa.. lama-lama Boy udah kayak fenomena haji lulung ya, Boy tak pernah salah :D

    tapi BTW, emang cerita Sinetron Anak Jalanan begimane ya, aku nggak pernah nonton. Jarang liat TV sih emang, abisnya nggak ada yang seru acaranya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, harus coba nonton dua episode. Ini harus dua episode lho ya. Soalnya semalem dua episode kadang.

      Hapus
  13. Marshanda dan Andhika sama-sama kangen Ben wkwkw :v

    BalasHapus
  14. jadi suka nonton anak jalanan bang? atau malah galau gara2 ingat masa2 SMA ? hehe. bang haris aja yg ke mars. biar disana ada penulis kayak abang heehe ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya ke Mars, Bruno Mars kemana dong?

      Hapus
  15. Kemaren temen sekelas ada yang mabuk mars perindo nyanyi-nyanyi itu mulu sampe terngiang-ngiang. Eh diingatkan kembali pas baca postingan ini. Jadi pengen nyanyi:(

    Judul anak jalanan, isinya sampe lompat-lompat ke Marshanda. Ini tulisan gabut, ya? hahahxD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo kita nyanyi bareng! Oleh Perindo! Oleh Perindo! Oleh Prilly dan Aliando!

      Bukan. Ini tulisan serius.

      Hapus
  16. Jyahhh ben kasyafani tinggal fi mars...marshanda, bisa aja ni bang haris
    Tp jujur aku blom pernah loh liat sinetronnya boy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nonton dong, Dek Nit. Kan dulu kamu suka nonton sinetron 90'an.

      Hapus
  17. film yang ngak mendidik, ngak habis fikir nih sama KPI film kartun di mushnahkan malah film kyk gini yang diperthananin dan diprtontonkan di TV. Hadeeehh

    BalasHapus
  18. Anyiiiing, ini tulisan kok penuh joke yang cerdas ya :D setelah dibikin ngakak dan kagum sama joke : aspal hamil yang sedang mengandung Stefan William. Eh, dibawah-bawahnya ada joke mars perindo, marshanda, kangen ban -_- wkwkw cerdaaaas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Makasih, Feb. Baru kali ini saya dibilang cerdas. :')

      Hapus
  19. Bang, peganging rahang gue... Gemeter nih... Hahahaha. TErnyata Boy itu udah terkenal ya bg? Kok gue gak tau bg? Ow, ya. Gue jarang nonton TV soalnya. Paling nonton Warkop DKI. Streaming

    Bener banget kata lo bg. Sampe kapanpun, Boy ini gak akan ditentang sama KPI, soalnya anak jalanan itukan dilindungi.... Bangke banget endingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Kalau saya udah pegang rahang, nanti yang lain minta dipegang juga dong, Pange. Nonton di Youtube! Adaaa. Wkwkwk.

      Hapus
  20. ribet ya jadi KPI? ngga sensor disalahin, udah sensor tetep juga disalahin ... padahal yg nonton kan gratisan, serba salah ya jadi bangsa Indonesia? ada yg bayar ... diprotes, ada yg digratisin ... eehh tetep aja protes

    BalasHapus
    Balasan
    1. KPI nggak adil! Kartun berdarah disensor, remaja berantem malah dipertontonkan! Aku tak ingin tinggal di planet ini lagi!

      Hapus
  21. Boy, boy, everywhere
    gak jelas ini sinetron.
    Judul anak jalanan, yang meranin orang kaya bukan anak jalanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi tetep anak orang kayanya lahir dari jalanan secara harfiah.

      Hapus
  22. Ya Allah, ini setiap kalimat bikin cengengesan mulu coba~

    KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) nggak berani menghentikan tayangan Anak Jalanan. Sebab menurut undang-undang, fakir miskin dan anak jalanan dipelihara oleh negara.

    Bener juga sih, ini, bang :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kah? Aku seneng kalau kamu cengengesan. :')

      Hapus
  23. Wahaha apa hubungannya film ini ke kangen band ?
    lucu. kok bisa nyambung kesana sana ya.
    Btw aku juga kurang paham apa maksudnya film berjudul anak jalanan ini, ketika anak jalanan dalam fikiranku itu anak yang patut di kasian i tapi sekarang. anak jalanan yang ada di sinetron ini. Ugh. Ya . SMA udah punya moge dan pacar cantik.

    Puk puk bang haris jangan baper.

    setuju sama ini kalik ya...KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) nggak berani menghentikan tayangan Anak Jalanan. Sebab menurut undang-undang, fakir miskin dan anak jalanan dipelihara oleh negara.

    pffff.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana nggak baper? Saya punya masa sekolah yang tak seindah sinetron. Ingin kuulang waktu dan kembali untuk memperbaikinya.

      Hapus
  24. Mantab ceritanya, kayaknya ini juga nonton dulu lama dan serius baru nulis analisis ini ya Bang? Analisisnya komplit dari berbagai perspektif. ditunggu analisis selanjutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tulisan sependek ini risetnya berepisode-episode.

      Hapus
  25. Aarrrrggh, gila. Iya juga ya, pantes sinetron ini betah di TV. Gimana mau dihentikan tayangnya, wong dipelihara. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Maaf sudah buka rahasia negara.

      Hapus
  26. Ngena bgt kata terakhir yg KPI. Sumpah! Ngakak bang.. haha,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yok kita ngakak bareng, Nyol. Haha.

      Hapus
  27. hahaha.. katawa sendiri baca review ini :D.. aku sbnrnya ga suka nonton sinetron jaman sekarang.. aneh2 dan ga jelas.. terlalu lebay lagi.. tapi secara ya baru abis lahiran dan masih maternity leave ampe bulan may nanti, otomatis terlalu banyak waktu luang :D.. ujung2nya, sesekali nonton sinet anak jalanan ini :D. Agak lebay sih memang ceritanya, tapi at least rada terhibur krn ada si cut meyrieska itu hihihi ;p..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cut Meyrieska emang all out ya kalau jadi antagonis. :D

      Hapus
  28. aadduuhhh sinetron anak jalanan, tayangan ini nih yang bikin jam nonton tv ku berkurang. ortu selalu nonton anak jalanan kalau malem

    BalasHapus
  29. dakuh selalu dapet ini info anak jalanan dari temen kerja. gegara ga punya tipi. tpi alhsil ngerti2 demi sedikit ini ceritanyah hhee

    BalasHapus
  30. keren tulisannya gan...

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

Critical Thirteen

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

25 Komik Doraemon Petualangan

Demi Feeds Instagram Lebih Aesthetic!

Tutorial Mengendarai Sepeda Motor

Naik Kangaroo ke Samarinda