Langsung ke konten utama

Long Distance Relationsick: Sakit

Sakit. Itulah satu kata yang mampu menggambarkan keseluruhan isi teenlit dengan bumbu humor ini. Bukan cuma tokohnya yang menjalin hubungan jarak jauh aja yang ngerasain sakitnya di sana-sini. Tapi penulisnya juga sakit. Dia adalah Hadi Kurniawan, mas-mas bingung asal Lubuklinggau yang jadi bintang tamu pertama di Ngobrol-Ngobrol Ngondek.

Covernya kece banget via http://medpressfiksi.tumblr.com/

Hadi bisa-bisanya membangun tokoh utama yang absurd, centil dan pe'ak. Tersebutlah Minggu Mahardika. Cowok flamboyan yang sepanjang cerita mengalami kebingungan. Dimulai dari kebingungan karena harus LDR dengan Ciska, pacarnya, sampai bingung karena Ciska ngajakin nikah melulu. Membaca gerutuan Minggu dalam Long Distance Relationsick, membuat saya berkali-kali menghela nafas. Capek juga ya jadi Minggu.

Minggu harus LDR dengan pacarnya, Ciska. Ditambah Ciska adalah sosok yang manja dan tidak percaya dengan keseriusan dan kesetiaan Minggu. Itulah konflik utama dalam teenlit ini. Minggu membuat saya bersimpati, sekaligus gregetan. Kadang saya dibikin ngakak oleh Minggu yang sering ngocol di berbagai kesempatan. Walaupun seringnya ngocol di waktu yang gak tepat. Misalnya, ketika perpisahan di bandara, Minggu malah ngelawak. Alhasil, Ciska nangis sampai ketawa.

Yang unik dalam teenlit ini adalah banyak banget adegan mimpinya. Saya sempat dibuat mengernyitkan kening dengan adegan KDRT (Kekerasan Dalam Ranah Teenlit) dari sang Bokap yang hampir dialami Minggu. Man, Minggu hampir dikeplak sama sang Bokap gara-gara dituduh bikin bunting anak orang.

Penasaran, kan?

Eh, ternyata itu cuma mimpi. Sampai setengah isi buku, tiga kali Minggu bermimpi. Dua di antaranya mimpi basah. Sisanya kering.

Saya heran, tokoh utama kok kerjanya mimpi basah terus. Apa passion Minggu emang mimpi basah? Saking banyaknya Minggu bermimpi, saya sampai gak bisa bedain, mana yang cuma mimpi, mana yang benar-benar dialami Minggu di kehidupan nyata. Mindblowing banget.

Selama baca, saya penasaran. Jangan-jangan, di ending, Minggu terbangun dari mimpi panjangnya. Ternyata seluruh cerita yang telah dibeberkan itu hanyalah mimpi. Minggu tidak LDR dengan Ciska. Minggu hanya mimpi LDR dengan Ciska. Pedihnya lagi, Ciska hanyalah kembang tidurnya Minggu. Ciska tidak benar-benar ada dalam kehidupan Minggu.

Serem.

Dan bisa jadi mimpi-mimpi Minggu selama ini (termasuk mimpi basahnya) adalah cabang-cabang mimpi dari mimpi utama Minggu. Intinya, Minggu mengalami mimpi bertingkat kayak di film Inception. Dan tanpa sadar, pembaca terjebak di dunia mimpi Minggu. Wow. Mindblowing banget.

Penasaran, kan?

Sama. Saya juga penasaran. Biar gak mati penasaran, ayo, beli bukunya! Jangan cuma sobek plastik bukunya untuk dibaca berdiri sambil cekikikan di toko buku.

Overall, Long Distance Relationsick enak banget diikuti. Ini adalah tipe buku yang bisa dengan cepat dilahap dalam beberapa jam saja. Alurnya santai dan mengalir apa-adanya. Layaknya mendengarkan cerita sehari-hari via voice note dari teman akrab nun jauh di sana.

Menurut saya, ini adalah kabar baik untuk debut Hadi Kurniawan. Sebab tidak mudah membuat pembaca betah dengan satu buku sampai khatam. Saya sendiri bikin klasifikasi buku berdasarkan tingkat kesulitan untuk menghatamkannya:

1. Buku yang akan langsung mengisi waiting list dan entah kapan dibaca lagi
Baru beberapa halaman, saya udah gak tertarik meneruskan baca. Entah karena banyak typo atau gaya tulisan yang gak sesuai selera. Lalu saya menaruh bukunya di tumpukan buku-buku yang ngantri untuk dibaca lagi.

2. Buku yang butuh perjuangan keras untuk menghatamkannya
Buku jenis ini lumayan sulit untuk ditamatkan. Butuh berhari-hari. Bahkan berbulan-bulan. Kalau gak dipaksain, bisa sampai pergantian presiden. Presiden Libya, lagi. Membacanya butuh beberapa kali istirahat untuk sekedar memijat kening. Tapi gak tahan ingin disudahi. Jadilah saya berjuang keras untuk mencapai klimaks.

3. Buku yang enak diikuti, tapi gak berkesan
Bacanya cuma butuh waktu beberapa jam saja. Tapi setelah selesai baca, ya sudah. Ilang semuanya. Kayak baru menghafal lirik lagu dangdut saat konser, terus kepentok tiang mic sewaktu nyawer, turun panggung, hilanglah semua hafalan lagunya. Cuma numpang lewat beberapa jenak.

4. Buku yang enak diikuti dan berkesan
Bacanya santai, tentram dan damai. Selesai baca pun saya jadi bersemangat. Ada nilai yang terkandung di dalamnya dan bisa saya kantongi untuk jadi pemahaman ke depannya.

5. Buku yang akan selalu dikenang dan dibaca ulang berkali-kali
Wah, buku jenis ini juaranya. Biasanya penulis dari buku ini akan mudah jadi idola di hati saya dan merebut semua rasa kagum saya. Dan saya akan terus menunggu buku-buku darinya.

Dan Long Distance Relationsick masuk dalam kelompok nomor 4. Selamat!

Komentar

  1. Dari plotnya sih cukup menarik, masukin ke list buku buat dibeli bulan depan deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyiiiik. Masukin buku saya juga dong. :D

      Hapus
  2. Udah baca sih~
    Kepikiran buat nulis postingan tentang buku ini juga tapi ntar deh... Haha *ngumpulin mood*

    Oya, aku udah punya All About Teen Idols, tinggal nunggu waktu yang tepat buat dibaca ~ hehe~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha. Buku saya masuk waiting list. :D

      Hapus
  3. Wih, bukunya bang Hadi masuk kategori ke 4. Cie berkesan. Pengen beli sih, tapi belum punya duit. Nunggu salam tempel lebara aja lah. Itu juga kalo masih dapet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, bagus. Tapi beli buku saya juga dong. :(

      Hapus
  4. Wah, kayaknya bukunya mas Hadi layak banget buat dibeli. Yuk beli yuk! * gaya Chef Harada *

    BalasHapus
  5. keren donk bukunya, soalnya masuk kelompok nomor 4. Novel-novel best seller, kayak Ayat Ayat Cinta, Laskar Pelangi sepertinya masuk nomor 4. Buku yang nomor 2, kayaknya buku pelajaran, atau buku yang bahasanya terlalu kaku. Dari review bukunya, kayaknya Minggu itu tukang tidur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Laskar Pelangi bisa masuk no. 5. :D

      Hapus
  6. Belum ada duit buat hunting buku nih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, nabung. Beli buku saya juga ya, Fif. :D

      Hapus
  7. jadi, kapan saya dipinjemin bukunya, ris ? :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti dimarahi penulisnya. Suruh beli, katanya. :D

      Hapus
  8. Wah... ini bukunya Om Hadi Ntang \m/

    Kalo tentang klasifikasi buku yang dibaca, biasanya aku selalu ngusahain buat baca sampe tama. tak peduli seribet dan semembosankan apa pun isinya. Bukan karena menghagai buku tersebut, tapi lebih karena gak ada buku lainnya. Mau beli lagi, keuangan masih tipis. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya tipe penimbun buku sih. beli doang, bacanya sulit. :(

      Hapus
    2. Hahaha sama Ris...
      Beli mulu, bacanya ngandelin mood :D

      Hapus
  9. Udah lama juga gak baca buku nih -_- soalnya kadang suka boring kalau baca buku lama-lama :)
    Tapi dibaca-baca lagi jadi tertarik buat cara terus :D

    BalasHapus
  10. Baru tau malah ada buku itu, gue kurang update parah. Kalau gue sih apa aja di baca, spanduk gue baca, koran. Buku kalau ad gue baca, buku gambar, buku utang. *PLAK..

    BalasHapus
  11. Kalau baca buku ini, pejuang LDR bakal nangis sampai ketawa kayak CIska juga deh kayaknya, Bang.

    Suruh teman baca review ini aaah. Siapa tau dia mau beli, trus aku bisa pinjem.

    BalasHapus
  12. Buku saya juga ceritanya tentang LDR, coba deh dibeli.

    *datang-datang promo*

    BalasHapus
  13. Gilak LDR, tapi gue nggak pernah ngerasain duka citanya jadi LDR, tapi sakitnya melihat mantan dan pacar barunya setiap hari di sekolah itu lebih menyakitkan, dan gue berhasil melewatinya karena gue udah move on, baca disini Isya Nur Bachtiar promo wkwk

    BalasHapus
  14. Penasaran nih.
    Siap-siap beli deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyiik. Beli buku saya juga ya. :D

      Hapus
  15. Aku aku aku akuuu.. udah baca dooong... :D
    niihh, Si Hadi bikin Senyam-senyum merona kegelian hehhe....

    BalasHapus
  16. Widiiih~ Bukunya tentang Kak Haris banget, ya? Makanya berkesan. :p
    Hahahaha~

    BalasHapus
  17. penasaran sama ceritanya kaya yang seru, ntar deh cari dulu ke garmed

    BalasHapus
  18. wiiih Hadi udah punya buku sendiri aja... keren

    BalasHapus
  19. ceritanya kaya yang seru nih, pengen baca

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

10 Golongan Manusia Berdasarkan Cara Makan Bubur

Gaji Tak Kasat Mata

25 Komik Doraemon Petualangan

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Naik Kangaroo ke Samarinda

11 Macam Mantan dan Cara Menghadapinya