Langsung ke konten utama

Pentingnya Mengajarkan Sopan Santun kepada Anak Sejak Usia Dini


Di era digital seperti saat ini, banyak warganet yang mengesampingkan sopan santun saat berinternet. Mentang-mentang tidak ketemu langsung dengan orangnya, bisa semaunya berkata-kata di media sosial. Mengomentari kehidupan pribadi orang lain yang ditemui di dunia maya sama dengan meloncati pagar rumah tetangga di dunia nyata. Tentulah ini jadi kanker di dunia siber.
Namun, kita masih bisa menyelamatkan generasi mendatang dari krisis sopan santun ini. Belum terlambat untuk menyiapkan masa depan yang cerah.
Bisa kita mulai dengan program mendidik anak sejak usia dini. Mengenalkan kepada bocah-bocah itu tiga kata ajaib: maaf, tolong, dan makasih. Ajarkan kepada anak dan adik kita untuk mau meminta maaf ketika tidak sengaja membuat kesalahan, apalagi disengaja. Tak lupa mengucapkan kata tolong saat ingin minta bantuan dan perkara lainnya yang pasti merepotkan orang lain. Disempurnakan dengan terima kasih saat diberikan sesuatu atau saat sudah ditolong.
Saat hari raya, jamak kita temui bocah-bocah yang diberikan persenan THR oleh om dan tantenya. Lalu si ibu dengan sigap membimbing anaknya yang baru saja dapat uang anyar, “Bilang apa? Ayo, bilang apa? ‘Makasih, Om.’ ‘Makasih, Tante’.”
Dengan nurut, si bocah akan mengulang kata-kata ibunya, “Bilang apa? Ayo, bilang apa? Makasih, Om. Makasih, Tante.”
Om dan Tante pun senang dan memuji kecerdasan si anak, “Kembali kasih, pinter.”
Endingnya, uang yang dipegang bocah itu akan diambil oleh ibunya dengan niat baik, “Uangnya buat ditabung ya, Sayang.”
Ngomong-ngomong tabungan anak, kemarin ibu saya meminta saya untuk bantu adik saya yang masih SMP. Adik saya mengalami kendala dalam aktivitas belanja online. Uang tabungannya telah dipakai untuk beli baju di toko online, tapi barangnya belum sampai juga.
Ketika saya cek status pengirimannya, barang dilaporkan telah sampai tujuan, tapi adik saya belum menerimanya. Waduh. Saya buru-buru masuk ke kolom chat penjual untuk meminta bantuan konfirmasi ke jasa ekspedisi. Di sana, sudah ada histori chat antara adik saya dan si penjual. Sontak saya terkejut.
Adik saya memarahi penjualnya, “Nggak bener ini! Laporan barangnya sudah sampai, tapi penerimanya bukan saya. Baca dong nama saya siapa.”
Sebelumnya, adik saya sudah terlibat dialog panas sewaktu proses pengirimannya. “Udah dibayar, kok nggak dikemas-kemas juga barangnya?” ketik adik saya komplain, padahal itu belum sehari.
Penjualnya hanya membalas, “Sabar, Gan. Tangan ane cuma satu. Yang belanja bukan Agan doang.”
Itulah potret era revolusi industri 4.0. Pembeli yang baru lulus SD bisa berinteraksi dengan pedagang yang entah umurnya berapa dan mereka setara dan sejajar di dunia digital.
Adik saya yang nggak sabaran, mendadak kurang sopan dalam berinteraksi. Padahal bisa saja penjual yang ia suruh cepat-cepat bungkus barangnya itu jauh lebih tua darinya. Ditambah ada kesalahan sistem pengiriman yang bikin panik.
Setelah sekali lagi saya cek di website jasa ekspedisinya, ternyata kiriman barang itu masih di kurir. Masalahnya, kurir ini melaporkan ke sistem pelacakan kalau barang sudah diterima, padahal masih di tangannya. Alhasil, keluarlah laporan barang yang diantar oleh kurir telah diterima oleh kurir itu sendiri. Hal ini diketahui dari nama kurir dan penerimanya yang sama.
Besoknya, barang yang diributkan itu akhirnya sampai rumah dan diterima oleh adik saya.
Pelajarannya, anak zaman sekarang, kecil-kecil sudah belanja online. Dari sinilah saya jadi tahu bahwa adik saya belum sepenuhnya menerapkan sopan santun dalam berinternet. Temuan ini akhirnya saya teruskan kepada ibu saya sebagai HRD di rumah untuk diadakan evaluasi SDM.

Seorang ibu santuy mengajarkan anak sopan santun



Komentar

Postingan populer dari blog ini

22 Peran di Game Werewolf Telegram

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan Tanpa Harus Menggadaikan Cincin dari Perak

25 Komik Doraemon Petualangan

Bioskop Syariah Cinema 212

Wenda Koiman: "Tips Agar Novel Diadaptasi Menjadi Film"

7 Peran Baru di Game Werewolf Telegram

Penjelasan Muntah pada Bayi